Sunday, September 4, 2011

Rupanya Hujan Di Petang Hari


Salam w.b.t.

Setiap yang hidup pasti merasakan mati. Hatta kalau berada dalam tembok yang kukuh pun kematian pasti datang menjemput kita.

Tadi sewaktu dalam perjalanan ke rumah saudara di Bukit Besar, angin kuat bertiup sepanjang perjalanan. Keadaannya agak mendung menandakan hujan akan turun. Sepanjang 5 hari perayaan syukur alhamdulillah cuacanya panas terik. Tidak seperti hari-hari sebelumnya yang hujan sepanjang masa.

Hujan mula turun renyai-renyai di samping cahaya matahari yang masih sirna (baca:bersinar). Terdetik bahawa hujan panas rupanya yang turun. Mungkin tiada hujan lebat pada sangkaan diri ini.

Rupanya hujan panas yang turun seolah-olah petanda bumi juga menangisi pemergian salah seorang penghuninya yang terkorban semasa misi bantuan kemanusiaan di Mogadishu, Somalia baru-baru ini. Beberapa minit kemudian, hujan lebat mula turun. Terpaksalah juga kami meredah hujan untuk sampai ke destinasi.

Takziah buat keluarga Allahyarham Noramfaizul yang meninggal dunia sejurus terkena tembakan peluru sesat semasa bertugas di Somalia. Dalam suka menyambut raya, ada kisah duka. Ada senang dan ada susah.

Allah jua yang Maha Mengetahui.

No comments:

Post a Comment

Jururawat, oncall & postcall

Salam w.b.t. Selamat Hari Jururawat saya ucapkan buat semua akak-akak yang telah banyak berkorban masa dan tenaga menolong doktor da...