Thursday, March 22, 2012

Memanfaatkan Hidup Yang Sementara


Salam w.b.t.

Salah satu sifat orang yang bertakwa ialah percaya akan kewujudan perkara-perkara ghaib yang tidak dapat dilihat oleh mata dan tidak dapat difikirkan oleh akal yang terbatas.

Firman Allah dalam Surah Al-Baqarah ayat 3 :

"Iaitu orang-orang yang beriman kepada perkara yang ghaib dan mendirikan (mengerjakan) sembahyang serta membelanjakan (mendermakan) sebahagian dari rezeki yang Kami berikan kepada mereka."

Orang yang ada takwa dan iman itu percaya bahawa syurga itu ada. Neraka itu benar. Ada malaikat yang bertugas mencatat amal masing-masing. Mereka yakin sepenuhnya dengan segala janji yang Allah nyatakan dalam Al-Quran. Segala yang dikhabarkan itu tidak akan dipersoalkan kerana bukti sudah nyata di depan mata. Adakah kita punya perasaan seperti itu ?

Terkadang kita sendiri tahu bahawa di akhirat nanti pembalasan Allah itu sesuatu yang pasti. Tapi kenapa masih bermalas-malasan dalam beribadah? Kenapa maksiat itu susah benor untuk ditinggalkan? Macam mana nak kekal istiqamah dalam beribadah?

Percayalah, umur kita di dunia ini terlalu singkat dan tidak diketahui sampai bila kita akan terus bernafas lagi. Siapa yang boleh menjanjikan kehidupannya esok, lusa, bulan depan atau tahun depan.

Semalam, saya ada menerima satu berita sedih mengenai seorang sahabat yang kembali menemui Rabbnya setelah 2 minggu koma di hospital. Sahabat itu, Hatim baru saja saya kenal setelah 2 kali berjumpa semasa riadah dan program semasa balik bercuti awal tahun ini. Apa yang dapat saya katakan, arwah seorang yang bersemangat dalam melakukan kerja-kerja dakwah dan sentiasa menghadiri program-program yang diadakan walaupun sibuk dengan kuliahnya.

Tak sangka rupanya pertemuan itu adalah pertemuan yang terakhir. Ternyata Allah lebih sayangkan arwah dan sudah merancang sebegitu. Walaupun manusia berusaha sekuat mana pun, kalau sudah dikatakan Kun (Jadilah!) ,Fayakun (Maka terus terjadi) yang akan mengiringinya ibarat salah satu lirik nasyid kumpulan Mawaddah,

"Jadilah..dan terus terjadi..tiada siapa dapat menghalang.."

Sekuat mana pun orang itu, sehebat mana pun ilmunya pasti tidak terlawan dengan kekuasaan-Nya. Tiada

Mungkin satu muhasabah buat diri yang semakin alpa dan leka. Bagaimana apa yang Tuhan rancang untuk kita, tiada siapa pun yang tahu. Rezekinya, ajalnya, di bumi mana dia akan mati. Sangat dangkal pengetahuan kita.

Di kesempatan ini, saya ingin menyeru kita terutamanya diri sendiri untuk kembali merenung dan menilai sendiri apa yang telah kita lakukan selama kita hidup di dunia dengan nikmat yang melimpah ruah. Badan yang sihat, negara yang aman, tiada kedengaran bunyi bom dan tembak-menembak. Tiada sekatan untuk beribadah dan menzahirkan agama. Semakin bertambah iman atau sebaliknya?

Kalau masih tiada perubahan, kenalah buat sesuatu sebelum hayat yang dikandung badan itu ditarik balik oleh Tuhan yang Maha Berkuasa supaya apabila bertemu dengan-Nya di akhirat nanti kita punya jawapan untuk soalan "Apa yang telah engkau buat sepanjang hidup di dunia dahulu."

p/s : nak tahu lebih lanjut tentang arwah hatim boleh baca di sini...

Saturday, March 17, 2012

Mitosis


Salam w.b.t.

Setelah mendapat nasihat dari seorang senior, saya mengambil keputusan untuk bertanding dalam pilihanraya yang akan datang. Eh, bukan-bukan. Aduh tersasul pulak.

Saya telah bercadang untuk membuka satu lagi blog baru bagi membincangkan ilmu perubatan dan isu yang berkaitan dengannya. Saudagar Minyak Atar akan tetap dikekalkan seperti biasa cuma perbincangan berkenaan medik akan disambung di blog baru tersebut.

Semoga dengan cara ini, perkongsian ilmu itu akan lebih menarik dan mudah untuk dibuat rujukan pada masa-masa akan datang.

Link blog = http://akudanstetoskop.wordpress.com

Thursday, March 15, 2012

Di Persimpangan Jalan Yang Bercabang Tiga


Salam w.b.t.

Setiap dari kita mempunyai jantung masing-masing yang berfungsi untuk mengepam darah ke seluruh badan supaya oksigen dapat dibekalkan dengan secukupnya.

Apa buktinya jantung menjalankan kerjanya? Semestinya nadi yang terus menerus berdenyut menjadi bukti jantung berfungsi dengan baik. Uniknya denyutan nadi itu berlaku secara berterusan (istiqamah) selagi mana insan itu hidup di dunia ini. Siapa yang mengawalnya ? Tidak bolehkah kita perlahankan atau lajukan ia sesuka hati kita ?

Denyutan nadi yang dapat kita rasakan itu menunjukkan kewujudan jantung di dalam badan selain memberi gambaran mengenai keadaan jantung itu sendiri.

Degupan jantung mempengaruhi kadar denyutan nadi kita. Dalam sesetengah situasi seperti ketika hendak berhadapan dengan mereka yang fizikalnya ganas tetapi hatinya cute, jantung pasti akan berdegup kencang sekencangnya. Ini boleh dikatakan sebagai tindakbalas terhadap faktor persekitaran yang sentiasa berubah-ubah dan menyebabkan badan dalam keadaan yang berjaga-jaga.

Salah satu situasi kencangnya degupan jantung berlaku ketika hendak melangkah masuk ke dalam dewan peperiksaan. Perasaannya ketika itu hanya Tuhan saja yang tahu. Waktu itulah segala apa yang dibaca seakan-akan hilang dari ingatan. Sebaik membaca soalan barulah rasa gemuruh tadi semakin beransur hilang.

Setelah sekian lama dalam keadaan dorman, jantung itu kembali berdegup dengan rancaknya sewaktu result exam hendak diumumkan. Seminggu sebelum itu debaran sudah pun bermula. Dub..dab..dub..dab..dub..dab.. silih berganti. Eh, rasanya result SPM dah nak keluar kan ? Mesti adik-adik yang tengah tunggu result tu dah berlagu degupan jantungnya. hehe



Sewaktu saya nak ambil result tu beberapa tahun yang lepas, cuak beb. Macam-macam yang dibayangkan.

"Berapa la agaknya yang aku boleh dapat?"
"Nak ke mana pulak aku lepaih nie?"

Berserabut juga la memikirkan itu semua. Hanya tawakkal kepada Allah menjadi sandaran.

Kepada mereka yang akan ambil result SPM yang dijangka keluar 22 Mac ini, semoga mendapat result yang gempak dan membahagiakan ibu ayah kalian, guru-guru kalian serta menyumbang untuk menaikkan imej sekolah sebelum kalian meninggalkannya untuk jangka masa yang panjang. Sekurang-kurangnya kalian mempunyai jasa walaupun sudah keluar dari sekolah tersebut. Meninggalkan sekolah bukanlah bermakna pergi buat selama-lamanya sebaliknya perpisahan itu hanyalah sementara. Jika diizinkan Tuhan mungkin suatu hari nanti kalian boleh kembali berbakti di sekolah tersebut. Siapa tahu.

Sudah buat perancangan ka??

Perkara yang paling penting dalam hidup ini adalah merancang untuk masa hadapan. Apa yang kita nak jadi dalam tempoh 10, 20 tahun akan datang. Di manakah kita pada waktu itu, menjadi orang yang bermanfaat untuk orang lain atau hanya sentiasa mengambil manfaat dari orang. Sebaiknya buat perancangan dengan teliti ke mana hala tuju selepas ini. Kalau berminat untuk sambung study lagi, silakan. Peluang untuk kalian sentiasa terbuka luas. Jalan untuk menuntut ilmu itu cukup banyak dan memerlukan usaha yang bersungguh untuk merebutnya. Tetapi harus diingat tidak semua yang dirancang itu akan kita dapat. Maka perlulah ada backup plan supaya usaha itu tidak terbantut sekiranya cara yang pertama tidak berjaya.

Memilih bidang yang sesuai juga perlu dititikberatkan. Sekiranya minat tahap kipas-susah-mati terhadap sesuatu bidang itu, jangan lepaskan peluang. Selalulah mencari maklumat mengenai bidang yang kena dengan jiwa kita supaya kita tidak akan menyesal suatu hari nanti.

Ada ketikanya bidang yang kita dapat itu bukanlah yang diminati.

Ada ketikanya kita disuruh oleh mak ayah untuk mengambil bidang yang tidak disukai.

Ada ketikanya bidang yang diidamkan itu menjadi rezeki sahabat kita.

Semuanya ada pelbagai kemungkinan. Hanya Tuhan yang Maha Merancang tahu kenapa ia berlaku.

Ada sesetengahnya tetap juga meneruskan pengajian dalam bidang yang tidak diminati dengan harapan sedikit demi sedikit minat itu akan timbul jua. Berfikiran positif, suatu motivasi yang mesti ada dalam diri setiap kita.

Medik vs engineering

Berminat dengan mayat, organ, ubat-ubatan ? Tidak takut dengan darah ? Rela bersengkang mata mengkaji tulang-temulang dan urat yang berselirat ?

Kalianlah yang dicari-cari !

Sekiranya kalian betul-betul komited dan bersemangat waja, jangan segan-segan untuk memohon bidang perubatan. Belajar medik nie perlukan ketekunan dan kerajinan. Ia tidak bergantung kepada kepandaian semata-mata untuk menghabiskan course ini yang mengambil masa sekurang-kurangnya 5 tahun setengah. Lama tapi berbaloi dengan apa yang kalian dapat.

Engineering pun tak kurang hebatnya bagi mereka yang sukakan pengiraan dan formula. Tempoh masa yang pendek iaitu 4 tahun (degree) mungkin menjadi tarikan kepada pelajar mengambil bidang ini.

Kalau di sini, ramai yang cenderung memilih engineering kerana tempoh pembelajaran yang pendek dan yuran universiti yang murah berbanding yuran medik.

Banyak lagi course yang ada selain 2 course di atas. Setiap daripadanya ada kelebihannya tersendiri. Ada masam dan manisnya yang kalau dipecahkan ruyung pasti kemanisan sagu yang akan kita rasa. Ha ?

Doa dan harapan
Apa-apa pun, banyak-banyakkan berdoa kepada Allah mohon diberi petunjuk supaya pilihan yang kita buat itu ada keberkatannya. Buatlah pilihan yang sebaiknya sesuai dengan minat kita itu. Yakinlah dengan janji dari-Nya. Sesiapa yang berusaha pasti Dia akan bagi ganjaran kepada hambaNya yang sentiasa bergantung harap kepadaNya.

Semoga kejayaan yang bakal dikecapi nanti menjadi pemangkin untuk berusaha dengan lebih kuat pada masa depan. Ingatlah perjalanan hidup sebagai pelajar masih panjang. Ia tidak akan pernah habis sampailah maut datang menjemput kita.

Wednesday, March 14, 2012

See-You-Tea-Eye


Salam w.b.t.

Salah satu perkataan yang paling disukai oleh mereka yang masih beruniform adalah CUTI. Ya, cuti itulah yang selalu ditunggu-tunggu setiap tahun dan setiap kali habisnya penggal pertama persekolahan.

Walaupun hanya dapat cuti 2 hari setiap minggu, ianya sudah cukup melegakan perasaan mereka yang rela (atau terpaksa) bangun awal ke sekolah. Air yang sangat dingin pagi-pagi itu bagaikan satu renjatan elektrik yang menular ke seluruh urat saraf badan seterusnya mengaktifkan badan dari 'safe mode' ke 'study mode'.

Kalau dapat rehat seminggu siapa yang tak suka jang. Senyumnya sampai ke telinga. Gigi depan yang jarang-jarang kelihatan sewaktu kelas pagi ditunjukkan kepada masyarakat umum. Macam-macam plan yang nak dibuat sepanjang tempoh rehat tersebut.

"Study? Err...nanti-nantilah..dan lagi aih..kalut la hang nie."

"Homework? Esok nak pi sekolah baru buat. Janji !"

Mungkin ada yang suka melancong ke sana ke mari. Kata orang, jauh perjalanan luas pemandangan. Pemandangan yang luas itu berkadar terus dengan jumlah pengalaman yang seseorang itu ada.

Semakin banyak tempat yang kita pergi, macam-macam jenis manusia yang akan ditemui. Dari situlah baru kita tahu bahawa rambut manusia itu asalnya sama hitam kecuali ada yang mengubahnya.

Eh? Biar betul!













Tempat-tempat dalam negara nie sememangnya menarik untuk dilawati semasa cuti. Contoh terbaik ada kat atas tu. Ianya terletak di Negara Sincerely Asia yang berjiran dengan Negara Gajah Albino.

Semoga masa cuti ini dimanfaatkan dengan sebaiknya dan diisi dengan perkara-perkara yang tak boleh dibuat semasa study mode. Pergi kenduri kahwin itu digalakkan kerana ia boleh menggembirakan hati tuan rumah yang bersusah payah datang ke rumah menjemput kita.

Wassalam.

p/s : foto kenangan di Bukit Broga, Semenyih suatu ketika dulu...

Friday, March 9, 2012

Hikam 6 - Kenapa Doa Tidak Dimakbulkan?


Doa senjata orang beriman.

Berdoa itu tanda pergantungan hamba kepada Rabbnya.

Sebuah harapan yang disandarkan kepada yang empunya alam ini.

Ada adab-adabnya yang perlu dijaga supaya doa itu dimakbulkan.


Thursday, March 1, 2012

Setajam Kuku Helang, Lagi Tajam Taji Ayam



Nations droppin' bomb
Chemical gasses fillin' lungs of little ones
With the ongoin' sufferin' as the youth die young
So, ask yourself is the lovin' really gone

Melihatkan cuaca dunia yang tidak menentu sekarang ni, tiba-tiba teringatkan lagu Where is the love nyanyian Kacang Pis Bermata Hitam. Semakin hari semakin banyak nyawa muda yang terkorban dek pengaruh hawa nafsu yang membelenggu jiwa.

Era pemerintahan yang bersifat menindas rakyat ditentang habis-habisan. Perjuangan untuk mendapatkan kembali hak yang dirampas sejak sekian lama tercetus dengan satu kalimah yang bernama REVOLUSI. Revolusi yang membangkitkan semangat anak-anak muda untuk berjuang mempertahankan maruah dan hak rakyat yang sudah dicabul sewenang-wenangnya. Rakyat sudah lama terseksa dengan kesempitan hidup yang memuncak.

Tunisia, Libya, Mesir dan beberapa negara lagi menjadi bukti betapa seorang Amir (ketua) yang memerintah itu harus mementingkan kebajikan rakyat yang diperintah. Bukannya kemewahan seperti sang raja yang dipinta namun cukuplah sekadar keperluan asas rakyat yang dipenuhi. Rumah yang selesa dan selamat, bekalan air dan elektrik yang cukup dan harga barang yang berpatutan itu mungkin sudah melegakan masyarakat.

Terkini, Syria pula sedang mengalami nasib yang sama apabila rejim presiden Bashar Assad dilihat cuba menunjukkan kekuatan kuku besinya dengan membunuh para pengikut Sunni yang menentang pemerintahannya. Berlaku pertembungan antara kelompok majoriti Sunni dan kelompok minoriti Syiah di sana. Sesuatu yang merugikan dunia Islam secara amnya.

Sungguh hebat ledakan revolusi. Kesannya 'berjangkit' dari satu tempat ke tempat yang lain. Silih berganti. Kalau ia sesuatu yang membawa kebaikan, adakah boleh kita katakan revolusi salah satu contoh hijrah ke arah yang lebih baik? Tapi, keburukannya pun ada. Betul ka macam tu? Sama-samalah kita fikirkan.

Selepas ini ke mana pula destinasi pelancongan Tuan Revolusi...


Where is the love..the love..the love..

Jururawat, oncall & postcall

Salam w.b.t. Selamat Hari Jururawat saya ucapkan buat semua akak-akak yang telah banyak berkorban masa dan tenaga menolong doktor da...