Friday, November 29, 2013

Bacalah dengan Nama TuhanMu

Salam w.b.t.

Saat yang dinanti-nanti bakal tiba juga. Penantian itu bakal berakhir tidak lama lagi.

Kini, cuma tinggal 2 bulan saja lagi untuk saya menamatkan program internship di KIMS Karad. Setahun merupakan suatu jangka masa yang panjang dan lama. Apabila dalam tempoh tersebut sudah tidak perlu lagi berhadapan dengan musim exam yang penuh dengan stress, atau pun tiada lagi debaran sebelum ke wad untuk practical exam, ia sesuatu yang boleh dianggap sebagai bonus atau reward dalam hidup seorang pelajar perubatan.

Ia sesuatu yang harus dinikmati setelah berhempas pulas dengan final exam pada tahun sebelumnya.

Namun, apabila masa lapang itu terlalu banyak, terkadang ia disalahgunakan oleh ramai daripada kita. Mulalah mencari apa saja hiburan yang ada untuk mengisi kekosongan hidup yang ada. Kekerapan untuk membuka buku mula menurun. Yang selalu dibuka hanyalah MukaBuku. huhu (terasa pulak si penulis..)

Masa lapang yang banyak itu seringkali menipu manusia yang leka dengan keselesaan yang ada. Ini suatu fakta yang perlu kita ambil tahu dan fikir bagaimana untuk mengisi hari-hari mendatang sebaik yang mungkin.

Dalam tempoh hampir sepuluh bulan ini, banyak sebenarnya benda yang telah saya belajar, baik daripada senior atau pun dari pembacaan sendiri. Ada juga antaranya yang diperoleh daripada pengalaman sendiri melakukan prosedur-prosedur asas yang mudah. Semua itu memberikan 1001 pengalaman untuk dibawa dan diaplikasikan pada masa hadapan.

Sehingga ke hari ini, saya sering tertanya-tanya, adakah saya telah memanfaatkan masa yang ada untuk belajar sebanyak yang mungkin? Adakah saya boleh memberikan nasihat yang betul kepada mereka yang menghidap kencing manis? Bersediakah saya kalau ada antara ahli keluarga yang bertanyakan itu dan ini sedangkan pada pendapat saya, diri ini seolah-olah perlu lebih banyak belajar lagi?

Saya sering terfikir, adakah diri ini sudah boleh bekerja sendiri dan mampu memberikan khidmat terbaik selepas ini, selepas menghabiskan internship di sini.

Menjadi seorang doktor interns itu memang sesuatu yang diimpikan oleh setiap pelajar perubatan. Segala penat lelah selama bertahun-tahun akhirnya membuahkan hasil.

Namun, ia bukan sekadar gembira dan bangga sambil menayangkan stetoskop yang tergantung di leher.

Ia lebih kepada responsibiliti yang bakal ditanggung. Tanggungjawab semakin besar.

Maka, tidak boleh tidak, subjek yang lepas harus diulangkaji juga supaya kita tahu apa yang perlu diterangkan kepada pesakit.


( Suasana di ICU suatu masa dulu..)

Apabila selesai kerja pada hari itu, saya akan meneliti balik rough note yang dicatat dan berazam untuk membaca topik-topik tersebut di bilik. Kalau masih bertenaga, dapatlah study sikit namun selalunya saya pasti keletihan dan cuma mahu berehat saja di bilik.

Maka senarai topik yang harus dibaca pun bertambah-tambah. Adoi...

Bukan setakat ilmu medik saja yang perlu ada, bahan bacaan lain juga perlu dihabiskan juga. Banyak lagi buku dan novel (oppss...) yang perlu dihabiskan pembacaannya. Harap-harap sempat la sebelum tahun depan.

Pada zaman teknologi yang serba canggih ini, peranan buku yang boleh kita pegang secara fizikal ini semakin berkurangan, sebab kita sudah ada buku maya (ebook). Ia lebih mudah dan tidak berat untuk memikulnya. Tetapi, semudah-mudah ia dimasukkan ke dalam gajet, seringan-ringan itu juga ia dibaca sampai habis. Ini memang betul-betul, bukan cobaaann..

Seorang kawan ada berpesan, ebook memang la nampak best, tapi nak habiskan sebuah ebook pun belum tentu akan habis. Ia tidak wujud dalam bentuk yang hakiki, yang boleh kita usap dan tatap sepuas-puasnya. Memang akan ada juga perasaan tidak rajin untuk buka ebook. Sebab apa? Bila buka saja henset, buka saja ipad, buzzzzz....mesej whatsapp masuk bertubi-tubi. Hendak pilih ikon ebook, terpilih ikon game atau apps yang lagi best dan menghiburkan. Jadi, ebooknya?

Renung-renungkanlah...

Kalau ada antara pembaca yang berjaya menghabiskan pembacaan ebook yang didownload, syabas dan tahniah! Anda masih memanfaatkan gajet yang dibeli dengan memanfaatkan masa lapang yang ada.

Perintah membaca ada disebut dalam Al-Quran pada salah satu surah dalam Juz 'Amma. Ia memberi kita suatu idea bahawa aktiviti membaca itu suatu yang osem dan bukanlah lame semata-mata.

Ia suatu suruhan untuk memberitahu umat manusia betapa menuntut ilmu itu suatu perkara yang sangat penting. Manusia yang berilmu itu sudah pasti dapat membawa kemajuan pada dirinya dan berupaya memberi manfaat kepada masyarakat. =)

p/s : Inilah jadinya kalau lama sekali baru nak update...huhu...



Saturday, November 23, 2013

Meneladani hidup seorang Ammar

Salam w.b.t.

كيف حالكم ؟

Semoga kita dikurniakan kesihatan yang baik untuk kita gunakan ia ke jalan yang Allah redha.

Saya pasti kita semua tahu perihal saudara seagama kita iaitu saudara Ahmad Ammar Ahmad Azam yang telah dijemput Ilahi pada awal bulan ini. Arwah meninggal dunia ketika mana kita sedang menyambut awal Muharram, sesuatu yang pasti ada sebab kenapa ia berlaku.

Perancangan Tuhan itu pasti ada hikmahnya...

Arwah, satu-satunya anak lelaki dalam keluarganya merupakan seorang anak yang taat kepada ibu bapanya di samping begitu cintakan sejarah Islam terutamanya sejarah Turki Uthmaniyyah. Disebabkan minat yang mendalam terhadap sejarah Islam serta bercita-cita menjadi sejarawan Muslim, arwah telah berkelana ke bumi Turki untuk mendalami ilmu tersebut.

Bermula tahun ini, arwah telah pun merancang untuk mengembara di bumi Turki dan mencari nilai sejarah yang ada di sana. Ini semua diteladani daripada Imam Syafie yang telah merantau ke pelbagai tempat untuk menuntut ilmu.

Arwah juga aktif dengan pelbagai aktiviti kemasyarakatan.

Itulah serba sedikit latar perjalanan hidup seorang Ahmad Ammar. Kalian boleh tengok sendiri vidéo mengenai perjalanan hidupnya dengan lebih lanjut  di YouTube.

Nah, bagaimana pula dengan kita? Apakah yang telah kita sumbangkan kepada orang lain? Apakah sumbangan kita terhadap Islam sehingga hari ini?

Kita patut sedar yang mubaligh-mubaligh Kristian di luar sana begitu giat menyebarkan fahaman mereka. Jadi kita sebagai seorang Islam harus sedar dan turut sama mempromosikan keindahan Islam kepada orang lain.

Setiap orang mesti suka kalau diajak pergi berjalan ke mana-mana. Orang putih kata travel, orang Arab pula sebut safar atau jaulah. Ya, itu perkara wajib dalam kalendar tahunan kita.

Dan apabila kata hendak travel, mestilah nak berseronok dan release tension. Itulah sebab utama kita keluar berjalan makan angin. Selalunya ia suatu aktiviti yang penuh dengan gelak ketawa dan tidak lupa jua penuh dengan makanan yang sedap-sedap.

Adakah ia suatu yang osem? Ya semestinya. Tambah-tambah kalau berkerjaya sebagai seorang doktor.

Ada nilaikah kalau keluar semata-mata untuk berseronok?

Ia tidak salah, namun janganlah kita berlebih-lebihan sampai lalai dari ingat kepada Allah. Seperti kes arwah Ammar, beliau mengembara ke banyak tempat untuk mengambil ibrah (pengajaran) yang ada di situ. Beliau travel bertujuan untuk menambah pengalaman hidup serta ilmu yang hanya diperoleh melalui kesusahan merantau sahaja.

Jadi, kita pun perlu menjadikan sesuatu perjalanan itu bukan sahaja ada hilai tawa, malah turut diisi dengan muhasabah diri serta sesuatu yang boleh mendekatkan kita kepada Pencipta.

Contohnya tengok awan di langit, lalu terus berfikir betapa agungnya kuasa Tuhan menjadikan segala sesuatu.

Selagi kita boleh menghirup udara yang segar tanpa sebarang bayaran, marilah kita bersama tetapkan azam untuk menjadi Muslim yang berjaya di dunia dan di akhirat.

Caranya, dengan menjadi Muslim dan Mukmin yang sempurna dan bukannya Muslim yang pasif.

Kita harus segera bertindak dan keluar dari zon selesa.

InsyaAllah, dengan niat yang baik, Allah pasti permudahkan dan lancarkan urusan kita.

Wallahua'lam..

Wednesday, November 20, 2013

Cuti budak sekolah

Salam w.b.t.

Musim cuti sekolah akhir tahun dah pun bermula. Begitu cepatnya masa berlalu dan kita sudah menghampiri fasa terakhir tahun 2013.

Sungguh tak terasa hari demi hari yang berlalu. 24 jam yang Allah berikan seolah-olah tak cukup pula.

Setiap orang punya masa yang sama dalam sehari. Dua puluh empat jam. Tak lebih tak juga kurang. Ia bergantung kepada kita bagaimana kita menggunakan masa yang ada.

Orang yang bijak terkadang boleh menggandakan jumlah masa yang ada. Mereka yang kerugian pasti mahukan masa tambahan dek sikap diri sendiri yang suka membuang masa sesuka hati.

Salah satu wasiat Hassan Al-Banna ada mengatakan bahawa tanggungjawab itu melebihi masa yang ada.

Kita kena bekerja untuk agama ini. Kita perlu menyampaikan dakwah kepada orang lain walaupun kita punya keyakinan hanyalah sekadar sepotong ayat. Itu lebih baik daripada tidak berusaha langsung.

Nasihat-nasihat itu lebih kepada perubahan diri sendiri ke arah yang lebih baik. Sebab lidah yang memberi pedoman itu lebih dekat dengan telinga si pemberi nasihat.

Oh ya, keputusan UPSR sudah pun keluar pada Khamis lepas. Syukur alhamdulillah kerana adik lelaki bongsu saya mendapat 4A 1B. Satu pencapaian yang baik baginya. Saya cukup berbangga dengannya kerana dia berjaya mendapat keputusan yang elok dan merupakan pengakhiran yang baik dalam keluarga kami. =)

Semua ini kembali pada Allah yang Maha Kuasa. Segala Puji hanya bagi Allah.

Pun begitu, perjalanannya masih panjang sepanjang 2 kali ukur lilit bumi..haha.. Semoga adik lebih bersemangat untuk menghadapi ujian masa depan yang pastinya lebih mencabar.

Sekian sahaja perkongsian dari saya kali ini. Kita jumpa lagi lain kali..

Wassalam..

Jururawat, oncall & postcall

Salam w.b.t. Selamat Hari Jururawat saya ucapkan buat semua akak-akak yang telah banyak berkorban masa dan tenaga menolong doktor da...