Friday, June 18, 2010

Pediatrik dah habis

Akhirnya, posting pediatrik menutup tirainya semalam. Cepat betul 2 minggu ni berlalu. Mungkin disebabkan tempoh posting yang singkat, ditambah dengan tiadanya kelas teori, maka masa dirasakan sangat pantas bergerak.

Dulu, waktu mula-mula sampai di Mumbai, cuacanya sangatlah panas. Bahangnya cukup kuat. Waktu tu panasnya boleh dikatakan maksimum. Bila sampai di Karad pun panasnya sama saja. Tapi sekarang musim monsun dah sampai. Hujannya tak henti-henti siang malam. Baru-baru ni hujan turun 4 hari tanpa henti. Terkadang renyai-renyai, terkadang lebat. Karad ni kelihatannya hampir banjir.

Dan musim ni juga, ramai yang sudah memiliki payung masing-masing. Ke hulu ke hilir tetap setia dengan payungnya. Kalau musim panas dulu, payung mesti ada. Musim hujan apatah lagi. Kadang-kadang tak ada hujan pun. Tapi tetap kena sediakan payung. Bak kata pepatah, "Sediakan payung sebelum hujan." Hujan ni kalau dia nak turun, tak menentu langsung. Kita tengok cuacanya elok saja waktu pagi, tiba-tiba tengaharinya hujan. Jadi, lebih baik beringat sebelum kena.

Beralih ke posting yang baru saja selesai, banyak juga ilmu yang saya dapat. Sangat-sangat berguna masa yang diperuntukkan di wad pediatrik itu. Nak berdepan dengan kanak-kanak ni, kena ada kemahiran-kemahiran tambahan yang tertentu. Kalau tak, macam mana nak tau adik kecil itu sakit apa. Kalau kita kena check kanak-kanak yang masih belum bersekolah, kalau salah caranya sampai bila kita takkan dapat diagnose apa sakitnya. Orang dewasa dengan kanak-kanak lain perangainya. Kanak-kanak agak susah nak cakap apa yang dia rasa. Jadi, buat siapa-siapa yang nak jadi pediatrician tue, kenalah ada kemahiran dan kesabaran yang secukupnya. Dan yang penting sekali, ilmu kena mantap tak kira di bidang kepakaran apa pun. =)

Wednesday, June 16, 2010

Syuhada' Turki

Tumpuan dunia sekarang sudah berubah. Kalau dulu, semuanya begitu prihatin dengan nasib rakyat Palestin. Sebut saja pasal konvoi bantuan keamanan ke Gaza, masing-masing tahu dan sentiasa mengikuti perkembangannya. Bila saja konvoi Lifeline for Gaza diserang, semuanya menyuarakan rasa marah dan tak puas hati terhadap perbuatan itu. Israel dan tenteranya dikutuk habis-habisan. Tindakan mereka dikecam masyarakat dunia.

Tapi sekarang situasinya sudah berubah. Mereka semakin lupa dengan peristiwa 31 Mei yang lalu. Tumpuan dunia sekarang : Piala Dunia. Media-media semakin kerap mempromosikan perlawanan yang telah dan bakal berlangsung. Inilah propaganda halus yang mesti kita sedar. Peranan media yang sangat besar telah 'melupakan' masyarakat dunia akan tindakan mereka menyerang konvoi keamanan tersebut. Saya kira isu serangan kapal Flotilla Pembebasan tak sampai sebulan pun. Dan bila tiba musim bola sepak, isu yang patut kita tumpukan ini, langsung hilang terus dari sensitiviti masyarakat. Macam mana tu ?

Kali ini, saya nak kongsikan berkenaan 9 orang syuhada' Turki yang terkorban pada 31 Mei 2010 yang lalu, apabila kapal Mavi Marmara diserang oleh tentera Israel. Kita doakan semoga mereka ditempatkan dalam golongan yang beriman dan beramal soleh serta mendapat martabat yang tinggi di sisi Allah s.a.w. InsyaAllah...

1. Ibrahim Bilgen, 61, an electrical engineer from Siirt.
Member of the Chamber of Electrical Engineers of Turkey. Married with 6 children.

2. Ali Haydar Bengi, 39, from Diyarbakir. Graduate of Al-Azhar University,
Cairo (Department of Arabic literature). Married with 4 children.

3. Cevdet Kiliçlar, 38, a journalist from Kayseri.
Married with two children.

4. Çetin Topçuoglu, 54, from Adana. Former amateur soccer player and taekwondo champion,
who coached Turkey's national taekwondo team. Married with one son.

5. Necdet Yildirim, 32, from Malatya.
Married with a three-year-old daughter.
(Dogan News Agency)


6. Fahri Yaldiz, 43, a firefighter who worked for the Municipality of Adiyaman.
Married with four children.


7. Cengiz Songür, 47, from Izmir.
Married with seven children.


8. Cengiz Akyüz, 41, from Iskenderun.
Married with children aged 14, 12 and nine.


9. Furkan Dogan, 19, student at Kayseri High School. Son of Dr. Ahmet Dogan,
Assoc Prof at Erciyes University. A Turkish-American dual national,
with two siblings.


Saturday, June 12, 2010

Seuntai kata

Sekarang musim bola sepak..World Cup pun baru saja membuka tirainya semalam..mesti masing-masing tak sabar-sabar nak tengok pasukan pilihan bermain..

2 game dah pun habis. Keputusannya seri saja. Ingatkan kali nie pasukannya boleh bagi saingan antara satu sama lain. Takpa, mungkin game pertama. Pemain-pemain pun cuba untuk menyesuaikan diri dengan keadaan padang.

Sekarang, tengah berlangsung game antara Korea Selatan dan Greece. Korea dah skor 2 gol pun. =) Ini menunjukkan wakil Asia semakin meningkat. Eropah tak boleh ambil mudah dah lepas ni. Bilalah agaknya pasukan negara kita nak jadi macam pasukan negara Asia yang lain. Semoga pasukan negara tingkatkan lagi mutu permainan. Permainan tradisional kita macam sepaktakraw itu pun patut kita tumpu betul-betul. Saya tengok negara-negara Asia lain pun dah menunjukkan peningkatan yang sangat baik. Kita kena usaha lebih lagi.

Tengok bola, tengok la jugak. Tapi solat jangan lupa. Ibadah kita perlu konsisten. Janganlah kita disibukkan dengan benda-benda yang lalai, sampai menghalang kita beribadah sebaik mungkin. Nasihat untuk semua dan diri ini juga. Terkadang kita lalai tanpa sedar. Jadi perlunya ingat-mengingati supaya kita sedar yang mana satu prioriti kita.

Islam memerlukan islam...

'Islam' dan 'islam'. Dua kalimah yang mempunyai ejaan yang sama, namun berbeza pengertiannya. Cuba kita fikir, apa beza Islam dan islam ? Ada yang menjawab, Islam adalah kata nama khas, sedangkan islam pula adalah kata nama am.

Kemudian disoal lagi, di mana dijumpai Islam dan islam. Kalimah Islam seperti yang kita sedia maklum, menggambarkan agama Islam yang kita anuti. Sebab itu ia dimulakan dengan huruf besar. Manakala perkataan islam jarang kita jumpa, melainkan di www.iluvislam.com. Sebenarnya, perbezaan Islam dan islam tidak terhad kepada perbezaan dari segi bahasa sahaja bahkan lebih dari itu.

Kalimah 'Islam' bersifat kata nama khas. Ya, seperti yang tercatat dalam kad pengenalan kita. Ia menunjukkan Islam sebagai agama yang kita anuti. Saya percaya semua Muslim memiliki Islam ini. Islam ini boleh digambarkan sebagai topeng atau identiti kita sebagai Muslim. Kita semua memiliki 'Islam' yang satu ini. Islam yang diwariskan dari satu generasi ke generasi yang seterusnya, tanpa perlukan sebarang pengorbanan.

Manakala kalimah 'islam' pula, kita boleh kelaskan ia di bawah kata kerja, yakni salah satu bentuk perbuatan. Maknanya, ia perlukan imbuhan sebagai sokongan. Maka kita boleh kaitkan islam dengan mengislamkan, iaitu perbuatan menyeru manusia mengesakan Allah dengan menjadikan Islam sebagai cara hidup. Kalimah islam ini pula memerlukan pengorbanan, yakni kita perlu berkorban masa, tenaga dan banyak lagi untuk menyebarkan deen yang suci ini. Bagaimana caranya ? Dengan cara berdakwah kepada orang ramai supaya masyarakat mempunyai kefahaman yang tinggi dalam agama. Agama bukan sekadar ikut-ikutan tanpa hujah yang kukuh. Lebih penting lagi, supaya kefahaman mengenai Islam itu tidak sekadar untuk lulus dalam peperiksaan sahaja tapi untuk keselamatan hidup di dunia dan di akhirat.

Kita dapat lihat hari ini, berapa ramai yang mempunyai Islam, tapi tak memiliki islam. Kenapa ? Kerana cara hidupnya juga tak berlandaskan Islam dalam erti kata yang sebenar. Islam sebagai cara hidup tak diamalkan secara menyeluruh. Apabila agama tak dipraktikkan dengan sebaiknya, bagaimana nak sebarkan kepada orang ramai ? Kalau dalam hidupnya sehari-hari, solat pun jarang buat, membaca Al-Quran dirasakan membuang masa, bagaimana hendak memberitahu mayarakat akan keindahan Islam itu sendiri.

Mereka yang merasai kemanisan agama Islam itu sendiri sahaja yang mampu menceritakan kepada orang lain, betapa indahnya Islam. Ibaratnya, hanya mereka yang pernah merasai satay kajang sahaja yang mampu memberitahu sahabat-sahabatnya, betapa satay kajang adalah satay yang paling sedap di Malaysia. Diceritakan pula segala kelebihan satay kajang, sehingga mengundang minat sahabatnya untuk mencuba. Begitulah juga dengan peranan kita sebagai umat Islam yang harus berusaha untuk merasai nikmatnya Islam dan iman yang kita punya sekarang.

Firman Allah dalam Surah Al-Baqarah, ayat 208 :
“Wahai orang-orang yang beriman ! Masuklah ke dalam Islam secara keseluruhan.”

Ayat ini memberitahu kita bahawa Islam itu harus diamalkan secara menyeluruh, bukan sedikit-sedikit. Dalam segala aspek kehidupan kita, jadikan Islam sebagai panduan yang harus kita ikut. Jangan kita gunakan agama untuk menghalalkan segala tindak tanduk kita yang bercanggah dengan agama. Kalau nak beramal, kita mestilah kenal dan faham agama kita sendiri. Barulah kita boleh beramal dengan ilmu yang kita ada, seterusnya menyampaikannya kepada orang lain.

Jadi, bagaimana dengan diri kita sekarang ? Adakah kita sekadar Islam sahaja tanpa islam, atau kita punya kedua-duanya sekali. Kalau kita masih kekurangan islam, marilah kita berusaha ke arah itu. Usahakan supaya ilmu-ilmu asas agama telah kita kuasai. Barulah kita punya keyakinan untuk menyampaikan dakwah kepada orang di sekeliling kita. Semoga apabila Allah menyoal kita akan tanggungjawab kita sebagai Muslim semasa dihisab nanti, kita sudah punya jawapan yang hendak diberikan tanpa ragu-ragu.Inagtlah, sekecil mana pun usaha kita, ia sangat dipandang tinggi di sisi Allah dan diberikan ganjaran yang berlipat kali ganda.

Saturday, June 5, 2010

Hadiah berupa musibah

Hidup kita nie tak pernah sunyi dari ujian atau masalah. Bangun saja dari tidur, otak kita mula bekerja semula setelah semalaman berehat. Usai kita mencelikkan mata kita, seribu satu masalah mula menerpa masuk ke dalam fikiran. Bermula dari seremeh-remeh hal seperti apa yang nak dimakan ketika sarapan hingga ke perkara yang penting dalam hidup kita.

Apabila selesai satu masalah, masalah lain pula yang akan menggantikannya. Pendek kata, lepas satu pergi, yang lain pula datang.

Kalau hidup asyik senang saja, tak best juga. Tak ada cabaran. Masalah itulah yang akan membentuk diri kita supaya menjadi lebih tabah.

Apa yang penting, bagaimana kita menghadapi masalah tersebut. Apa tindakan @ reaksi kita untuk menyelesaikannya. Ramai orang yang berfikiran pendek lalu gagal menghadapi setiap masalah yang mendatang. Akibatnya, padah yang mereka dapat. Ada yang bertindak cuba membunuh diri lantaran tekanan hidup yang mereka lalui sehari-hari.

Sebaiknya, kita harus yakin bahawa ujian yang menimpa kita, sesusah mana pun ia, itu tanda Allah masih sayangkan kita. Dia tak mahu kita terus lalai, sebab itu Dia berikan kita peringatan berupa ujian. Kita kena la berbaik sangka dengan-Nya.

Saya sendiri pun tengah melalui masa-masa yang sukar sekarang ini. Allah sedang menegur saya barangkali, mungkin atas kelalaian saya yang tak saya sedari. Saya yakin ada hikmah di sebalik semua ujian yang mendatang. Perasaannya seolah-olah kehilangan ahli keluarga sendiri. Namun, siapa yang dapat menentang qada' dan qadar-Nya.

Semoga kita semua tergolong dalam golongan hamba-hamba-Nya yang sabar. Ingat, sabar itu pahit, natijahnya manis. Hanya mereka yang bersabar dengan ujian saja yang dapat bertahan lama. Jadi, kita patut rasa beruntung kerana Allah masih sayangkan kita apabila kita diberikan dugaan dalam hidup. Mudah-mudahan kita kan lebih cekal dalam menghadapi kehidupan yang sementara ini.

Bersabarlah wahai saudaraku

Assalamualaikum..

Sudah lama kita tak bersua. Hampir sebulan lebih saya tak menulis di blog ini. Maklumlah, kepulangan saya ke Malaysia menyebabkan saya jarang-jarang berinternet, jadi tak berkesempatan langsung nak update. Cuti pun dirasakan sangat cepat berlalu.

Sekarang dunia nampaknya sudah semakin kecoh. Tindakan Israel yang menyerang secara melulu menggambarkan sikap sebenar mereka yang pengecut. Mana taknya, konvoi bantuan misi Gaza tersebut hanya terdiri daripada aktivis orang awam. Washington sendiri sudah memberitahu status peserta itu kepada Israel. Namun, segalanya seolah-olah mencurah air ke daun keladi saja. Mereka tetap menyerang konvoi yang bertujuan baik tersebut.

Diberikan pula alasan, kononnya konvoi itu ada membawa barang-barang tajam yang disyaki boleh mengundang bahaya. Tindakan komando Israel menembak kumpulan bantuan itu pula dikatakan sebagai 'tindakan untuk mempertahankan diri'. Logikkah untuk kita menerima alasan-alasan ini ? Sungguh tak masuk dek akal.

Terbaru, dikatakan bahawa hanya sebuah kapal saja yang meneruskan misi bantuan kemanusiaan Gaza iaitu Kapal MV Rachel Corrie dari kumpulan Flotila Pembebasan. Bayangkan, daripada jumlah asal kapal yang menyertai misi ini sebanyak 20 buah, hanya sebuah kapal yang berjaya meneruskan perjalanan. Kita doakan semoga kapal yang sebuah ini berjaya sampai ke Gaza dan meneruskan bantuan yang dijanjikan.

Alhamdulillah, pagi tadi saya dan sahabat-sahabat di sini sempat berusrah dengan Abang Taufik yang berada di Malaysia. Beliau menceritakan pengalamannya menyertai demonstrasi di Kuala Lumpur. Diceritakan betapa ramainya manusia yang hadir, untuk menyatakan rasa tidak puas hati atas tindakan tentera Israel yang menyerang konvoi Lifeline for Gaza tersebut. Kesemuanya datang dari seluruh pelusuk negeri, dari utara, selatan, timur dan barat namun bersatu hati demi membela saudara seagama yang tertindas. Beliau sendiri dapat melihat bagaimana pentingnya kesatuan dan ukhuwah sesama Muslim, yang merupakan tunjang kekuatan sesebuah negara itu.

Ada suara-suara sumbang yang menyoal, "Perlukah dibuat demonstrasi ? Macam tak ada kesan sangat pun." Ya, kalau kita berfikiran pendek, kita pasti menyoal apa relevannya mereka berdemo. Berkumpul ramai-ramai nie, dah selalu sangat orang buat. Tapi, pernahkah kita berada dalam kelompok mereka yang berdemo itu ? Pernahkah kita rasai suasananya, di mana manusia yang tak mengenali antara satu sama lain, berkumpul bersama atas keimanan yang satu ? Kalau belum, hentikanlah segala cakap-cakap yang tak membina itu, dan fikirkan balik apa usaha yang dah kita buat tanda keprihatinan kita.

Kita tidak boleh mengharapkan Israel terus merobohkan Tembok Pemisah selepas kita berdemonstrasi. Demo-demo yang dijalankan hanya salah satu ikhtiar yang diharapkan boleh menyebarluaskan isu Palestin kerap dibincangkan sekarang di mana-mana saja. Mana tahu, balik saja dari demo, pengetahuan kita tentang isu Palestin semakin bertambah, seterusnya boleh kita sampaikan kepada yang lain. Iyalah, ramai orang yang menyertainya dan seribu satu cerita dapat dikongsi bersama. Mungkin semangat kita untuk beramal dengan ilmu yang kita dapat akan semakin bertambah. Inilah perubahan yang kita mahu. Sekurang-kurangnya, kita cuba jadi individu Muslim yang sebenarnya agar negara kita sendiri takkan mudah diganggu gugat.

Mungkin ada antara kita yang bercita-cita untuk turut sama berjuang di Gaza. Persoalannya, sudah lengkapkah persiapan diri kita ? Hanya mereka yang berjiwa kental saja yang layak ke sana. Kalau ibadah harian pun susah nak jaga, lebih baik kita mantapkan diri ini dulu.

Apa usaha kita dalam isu Palestin ini ? Rasa-rasanya kita ada menyumbang tak. Renung-renungkanlah...

Jururawat, oncall & postcall

Salam w.b.t. Selamat Hari Jururawat saya ucapkan buat semua akak-akak yang telah banyak berkorban masa dan tenaga menolong doktor da...