Saturday, May 13, 2017

Jururawat, oncall & postcall


Salam w.b.t.

Selamat Hari Jururawat saya ucapkan buat semua akak-akak yang telah banyak berkorban masa dan tenaga menolong doktor dan pesakit memberikan rawatan yang sebaiknya. Jasa mereka tidak kurang hebatnya dalam memberikan khidmat kepada pesakit.

Merekalah yang akan menyiapkan katil bagi pesakit yang baru masuk ke wad. Mereka juga akan mengemas katil pesakit setiap pagi. Sekiranya pesakit membuang air besar, mereka jugalah yang akan membersihkan pesakit yang tidak berkemampuan atau yang tiada penjaga.

Tanpa mereka, mungkin saya tidak akan pandai menjahit luka episiotomy dengan baik. Mereka sabar dalam memberikan tunjuk ajar, walaupun kadang-kadang ada juga masa di mana mereka stress dengan pesakit.

Tugas jururawat sedikit sebanyak meringankan beban doktor yang bekerja oncall (atas panggilan). Saya kira, anda pasti dapat bayangkan bagaimana sibuknya ketika oncall, kerana ketika itu bilangan doktor yang bekerja berkurangan sebaliknya, bebanan kerja meningkat.

Banyak pesakit yang harus diperiksa di wad, di samping perlu juga melakukan rondaan di wad-wad jabatan lain yang merujuk kepada jabatan kita sendiri. Pada ketika itu, segalanya harus dipersiapkan, lebih-lebih lagi mental perlu kuat untuk menghadapi sebarang kemungkinan.

Setelah habis oncall, doktor yang bertugas sudah boleh berehat dan pulang ke rumah. Ia dipanggil sebagai postcall period, di mana pelbagai kemungkinan juga boleh berlaku kepadanya.

Sewaktu postcall inilah, para petugas kesihatan lebih terdedah kepada bahaya di jalan sekiranya tidak mendapatkan rehat yang cukup. Banyak kes kemalangan jalan raya melibatkan doktor disebabkan kurangnya rehat setelah penat bekerja.

Tak usah lihat jauh, saya sendiri pun pernah juga terlibat dalam kemalangan jalan raya sewaktu postcall. Ketika itu, saya berada di posting jabatan Perubatan (Medical) dan ditugaskan untuk menjaga wad 1st class.

Mungkin disebabkan saya balik lewat hari itu, ditambah dengan stress setelah habis kerja serta tidur yang kurang, saya tidak dapat memberikan tumpuan semasa memandu. Mujurlah tiada kemalangan jiwa, namun kereta yang dipandu pula yang menjadi mangsanya.

Buat petugas kesihatan yang postcall, silalah dapatkan rehat yang secukupnya dahulu sebelum pulang ke rumah. Tidur di hospital untuk seketika waktu. Kalau ada ahli keluarga yang datang ambil, tidak mengapa kalau hendak terus balik rumah. Namun, kalau kalian hendak memandu sendiri, jangan dipaksa diri untuk terus balik. Badan kita juga punya hak untuk berehat.

Beringatlah sebelum kena.

Sekian, wassalam...

Monday, May 8, 2017

Ramadan dan Persiapan Kita

Salam w.b.t.

Apa khabar para pembaca sekalian? Semoga semuanya dalam keadaan yang sentiasa sihat, dan terus bersemangat untuk bekerja dan beribadah.

Tidak lama lagi, kita semua akan menyambut bulan Ramadan. Kurang sebulan lagi masa yang ada untuk membuat segala persiapan.

Persiapan menyambut bulan puasa, menuntut kita untuk melakukan penambahbaikan dalam ibadah. Jika Ramadan yang lalu, kita masih tidak berjaya untuk bertadarus Al-Quran secara konsisten, maka kali ini perlu ada keazaman untuk melakukannya dengan lebih baik lagi.

Pendek kata, perlu ada perancangan sedari sekarang, bagaimana untuk kita lalui Ramadan tahun ini.

Masih dengan rutin yang samakah, atau ada kelainan yang mahu kita tambah.

Semoga Ramadan kali ini, memberi seribu makna dan hikmah buat kita yang bergelar hamba-Nya..

Sama-sama kita usaha dan berdoa supaya, kita dapat melakukan yang terbaik dalam bulan yang diberkati tersebut.

Insya-Allah..

Wassalam...


Syukur, semoga ikatan ini berkekalan. Doakan kami..


Wednesday, April 5, 2017

Doktor lelaki dan bersalin 1

Salam w.b.t.

Apa khabar? Semoga semuanya dalam keadaan yang sihat.

Syukur alhamdulillah diberi kesempatan untuk menghadiri Konvensyen Obstetrik & Ginekologi peringkat kebangsaan di Bukit Mertajam, Pulau Pinang baru-baru ini. Ini merupakan satu peluang yang baik untuk kami menambah ilmu mengenai perbincangan fiqh berkaitan perawatan pesakit wanita oleh doktor lelaki.


Bersama Prof Zainur Rashid


Antara isu menarik yang dikupas adalah berkenaan persoalan di manakah daruratnya seorang doktor lelaki menyambut kelahiran bayi. Bolehkah seorang doktor lelaki, melakukan pemeriksaan kepada ibu mengandung dan menyambut kelahiran? Adakah ia dibolehkan dalam Islam?

Saya kira, isu ini bukanlah terhad kepada sub kepakaran jabatan O&G. Kita boleh lihat berlaku isu yang sama di jabatan pembedahan. Sebagai contoh, seorang pesakit wanita yang didiagnosa menghidapi kanser payudara dan memerlukan pemeriksaan oleh doktor lelaki. Adakah ini suatu yang berbeza? Tidak bukan.

Seorang doktor lelaki, dibolehkan memeriksa pesakit wanita dalam keadaan darurat sahaja. Sekiranya pada waktu itu terdapat doktor wanita, maka doktor tersebut harus melakukan pemeriksaan ke atas pesakitnya. Terdapat beberapa dalil yang akan saya kongsikan kemudian.

Selain itu, isu vaksinasi yang sudah timbul beberapa tahun yang lalu. Dalam ilmu fiqh, sekiranya ada 2 keburukan (mafsadah), maka sebaiknya ditinggalkan keburukan yang lebih besar.

Sekiranya anak tidak divaksin, akan berlaku musibah yang lebih besar. Anak ini sudah pasti akan menjadi punca penyebaran penyakit berjangkit kepada rakan yang lain, Ia suatu yang boleh dielakkan sedari awal lagi sekiranya dicegah.

Saya rasa, setakat itu dahulu buat kali ini. Semoga berjumpa lagi pada coretan yang seterusnya.

Wassalam...

Saturday, March 4, 2017

Tanggungjawab

Salam w.b.t.

Apa khabar semua? Semoga semuanya dalam keadaan yang sihat.

Sedar tak sedar, sudah 4 bulan saya bekerja di Perlis. Pada mulanya berasa sungguh berat untuk bekerja di jabatan yang majoritinya kaum hawa. Namun saya kuatkan juga semangat memikirkan amanah yang diberikan apabila berada dalam bidang ini. Tanggungjawab yang diberikan perlu dilakukan sebaik mungkin, sebab tidak semua orang yang mendapat peluang seumpama ini. Ia suatu tugas yang tidak mudah dan memerlukan minat serta kesungguhan.

Ia suatu bidang yang susah kerana 2 nyawa yang harus dijaga dan perlu dipastikan selamat. Sedikit kelalaian pasti mengundang mudarat yang boleh memberi kesan kepada ibu dan bayi.

Pengalaman kali pertama oncall suatu yang agak menakutkan bagi saya. Semuanya berharap supaya tiada berlaku sebarang komplikasi semasa proses kelahiran. Doa kami, supaya semua bakal ibu dapat melahirkan anak dengan selamat. Tangisan pertama bayi selepas lahir merupakan suatu nikmat yang tidak dapat digambarkan dengan kata-kata. Macam mana pula perasaannya kalau menyambut anak sendiri..hehe

Apabila telefon berdering, dan ia datang dari labour room, pasti ada sesuatu sedang berlaku di sana. CTG tak elok, air ketuban berwarna hijau (petanda bayi sudah berak dalam kandungan) perlu diberikan perhatian yang serius. Pernah juga terjadi di mana bukaan jalan ibu sudah fenuh (os full), tapi disebabkan ibu keletihan untuk meneran (baca:push), maka proses kelahiran memakan masa yang lama sehingga bayi lemas. Akhirnya, pembedahan kecemasan perlu dilakukan (emergency LSCS).

Sangat banyak cerita yang menyebabkan adrenaline berlari keluar dalam badan saya (adrenaline rush). Itu baru cerita di labour room, belum lagi di PAC (pregnancy assessment centre). Belum lagi isu nakkan doktor perempuan, isu tak mau vaksin, tak mau bersalin secara normal dan pelbagai kisah lagi.

Saya pun masih dalam proses latihan, perlu banyak belajar lagi untuk menambah pengalaman. Risau juga kalau saya tidak dapat menjalankan amanah ini dengan baik.

Saya rasa setakat itu dahulu. Semoga berjumpa lagi.

Wassalam..

CTG: cardiotocography, alat yang digunakan untuk merekod denyutan jantung bayi dan kadar kontraksi rahim ibu.
Emergency LSCS: Emergency lower segment Caesarean section. Pembedahan kecemasan yang dilakukan atas sebab-sebab tertentu seperti bayi lemas.

Jururawat, oncall & postcall

Salam w.b.t. Selamat Hari Jururawat saya ucapkan buat semua akak-akak yang telah banyak berkorban masa dan tenaga menolong doktor da...