Thursday, July 25, 2013

2nd Half : Macam Mana Nak Skor Balik...


Salam w.b.t.

Kalau dalam permainan bola sepak, apabila wisel penamat separuh masa pertama ditiup, para pemain akan berhenti bermain dan berehat setelah puas menendang dan mengejar bola yang satu. Waktu rehat itu akan digunakan oleh mereka untuk merancang strategi yang lebih mantop untuk menebus kubu mahupun tembok besar pihak lawan supaya mereka dapat menjaringkan gol lalu meraih kemenangan.

Si jurulatih akan menilai kembali prestasi anak buahnya, apa yang patut dilakukan oleh setiap orang. Apabila separuh masa kedua bermula, masing-masing semakin bersemangat kerana peluang untuk menang masih ada.

Rupanya, kita sendiri pun sudah selesai melalui separuh masa pertama Ramadhan. Adakah kalian sedar dengan fakta ini? Allah, cepatnya masa berlalu pergi meninggalkan kita. Bagaimana dengan masa-masa sepanjang Ramadhan yang sudah pergi jauh?

Adakah sekarang kita sudah boleh melepaskan lelah dan berehat sebentar? Sudah semestinya tidak bukan. Sekali-kali tidak ada masa rehat untuk kita bersantai-santai sambil menghirup udara yang segar. Kalau nak rehat juga, silalah rehat dengan bertilawah Al-Quran. Buleh?

Sekarang, masanya untuk kita sama-sama muhasabah dan pandang belakang sekejap untuk menilai sejauh mana 1st half  Ramadhan sebelumnya. Adakah kita sudah berpuas hati atau masih ada lompong yang perlu ditampung. Penilaian itu penting supaya 2nd half Ramadhan nanti lebih bermakna dan lebih terisi dengan perkara yang menyebabkan kita menghayati ruh Ramadhan itu sendiri.

Mungkin boleh dikurangkan masa di laman sosial contohnya. Masa yang ada tu boleh digunakan pada benda yang lebih utama. Kita perlu tahu yang mana satu prioriti dalam hidup. Kita mau, kalau sehari tak baca notification di Al-Quran tu, boleh jadi tak tenang hidup nie. Baru syok.. =)

Kalau kita sendiri masih sama macam dulu, maknanya suasana Ramadhan tu memang tak kita rasa dan hayati. Nak dapat suasana tu, kita sendiri la yang kena hidupkannya supaya kita sedar bahawa bulan puasa ini suatu yang special dalam hidup kita. Kita patut rasa bersyukur diberikan peluang untuk terus hidup di bulan yang penuh keberkatan ini.

Let's make our strategies and do it! =)


Monday, July 15, 2013

Hadapi Ramadhan Dengan Senyuman, Bukan Keletihan


Salam w.b.t.

Suatu malam di asrama lima bintang :

Pakcik : Hangpa puasa kan lanie?
Saya    : Ya pakcik. Sebulan kena puasa.
Pakcik : Bila mula puasa? Lepas pukul lima ka?
Saya    : Haah. Mula lebih kurang lepas lima pagi, sampai la ke malam dalam tujuh suku camtu la.
Pakcik : Tak boleh makan, minum apa-apa langsung ka nak? Air masak ka?
Saya    : Tak boleh pakcik. Langsung tak boleh makan atau minum. Kuch nehi...
Pakcik : Kalau lagu tu la punya crita, memang mati la pakcik nak oi..
Saya    : *senyum..

Begitulah serba sedikit perbualan saya dengan salah seorang pakcik keselamatan (baca : guard) di sini. Beliau agak terkejut dengan ibadah puasa yang sedang kita jalani selama sebulan ini. Baginya, kalau tak boleh makan atau minum langsung, ia suatu masalah besar baginya. "I can die," Itulah reaksi spontan yang diberikannya kepada saya.

Saya cakapkan padanya, sekarang ini kan musim hujan. Jadi, puasanya tidaklah sesukar mana sehingga boleh meletihkan badan apabila sehari suntuk berpuasa. Mungkin ia suatu pertolongan dari Allah supaya hamba-hambaNya boleh melakukan ibadah ini dengan baik.

Bagaimana dengan puasa kita sehingga ke hari ini? Adakah sekadar menahan lapar dan dahaga sahaja? Kalau Ramadhan kali ini tiada perubahan yang kita lakukan, alangkah rugi jadinya.

Kita yang sudah pun berpuasa sejak dari kecil semestinya tidak akan menghadapi masalah untuk berpuasa. Sebab apa? Sebab kita sudah dilatih dari awal lagi. Kita sudah ada pengalaman bagaimana untuk kekal cergas sepanjang bulan puasa. Saya pasti kalau pakcik itu pernah cuba berpuasa sejak kecil, pasti dia boleh menghadapinya dengan baik.

Ibadah puasa itu memang ada kebaikan dari segi saintifik. Baik untuk kesihatanlah, untuk awet muda contohnya (sekadar contoh) atau apa-apa saja yang mungkin kita pernah baca untuk memberikan kita kekuatan terus kekal berpuasa sepanjang hari. Namun, ibadah ini bukanlah semata-mata untuk membuktikan kajian tersebut. Ia lebih kepada bagaimana penyerahan diri kita kepada Allah dan ketaatan kita untuk melakukan apa yang Dia suruh.

Kita ini kan hamba semata-mata. Kalau tiada bukti saintifik yang mengatakan kebaikan berpuasa pun, wajib untuk kita patuh arahan yang Allah berikan. Kita sepatutnya melakukan segala amalan itu secara ikhlas demi mengharapkan keredhaan dariNya.

Semoga kita lebih menghayati ibadah puasa kali ini dengan perkara-perkara yang bermanfaat untuk diri sendiri. Belum tentu kita mendapat peluang untuk beribadah sakan sepertimana yang kita peroleh pada bulan Ramadhan ini.

Wassalam..

Friday, July 12, 2013

Ramadan Kareem!


Salam w.b.t.

Hari ini merupakan hari kedua puasa bagi kami di Karad, lewat sehari dari tanahair. Puasa kali ini juga insyaAllah merupakan puasa terakhir bagi saya di perantauan. Pengalaman berpuasa tahun lepas masih segar di ingatanku, seolah-olah ia baru saja berlaku semalam. Cewah ayat. hehe

Dan pada ketika ini juga bumi Karad sedang dibasahi oleh hujan yang sangat menguji ketahanan mental seseorang untuk kekal dalam keadaan yang sedar (baca : waras). Berpuasa pada musim hujan adalah suatu medan ujian yang mencabar. Kata orang, musim panas begitu memenatkan mereka yang berpuasa. Tapi kata saya, musim hujan pun tidak kurang hebat dugaannya. Lebih-lebih lagi kalau tiada exam yang akan diambil nanti lalu masa lapang menjadi semakin banyak.

Musim ini juga merupakan musim peperiksaan bagi semua batch di sini. Semoga ibadah puasa membantu mereka untuk menjawab soalan dengan baik. Allah pasti membantu mereka yang bersusah payah demi agamaNya.

Ada satu status facebook yang begitu menarik perhatian saya. Ia ada memberitahu betapa bertambahnya saf solat Subuh di masjid berbanding pada bulan-bulan yang lain. Tambahnya lagi, pasti sekarang ini Israel sedang terketar-ketar lutut dan gementar dengan suasana ini. Bunyinya agak humor apabila itulah realitinya apabila datangnya Ramadan. Masing-masing terus berubah ke arah yang baik secara mendadak. Ia suatu perubahan yang positif. Apa yang lagi positif, perubahan itu dapat dikekalkan pada bulan-bulan yang seterusnya. Barulah osem kan?

Satu lagi status yang ingin saya kongsikan, adalah apabila lagu-lagu raya sudah dimainkan walaupun Ramadan baru saja bermula. Alasan yang diberikan adalah, "Begins with the End in Mind." Amboi jawapan dia. Dia sudah nampak raya dulu dari kita walaupun puasa tak sampai seminggu lagi pun. =)

Akhir kalam, marilah kita jadikan Ramadan kali ini Ramadan yang paling bermakna dan paling kita hargai kedatangannya. Jadikan Ramadan ini yang terbaik dari yang sebelumnya. Jom kita manfaatkan masa yang ada sebaik dan se'mahal' yang mungkin. Kita sungguh bertuah kerana masih lagi berpeluang hidup dan bertemu dengan Ramadan.

Oh ya, satu lagi. Lagi satu.. Tahu tak petang-petang ada cerita apa kat TV3? Haa, apa? Yap, betul3.. Mestilah Jejak Rasul kan. Sambil-sambil tolong mak ayah masak kat dapur tu, jangan lupa tengok ya. Janji tau...( buang tebiat ka apa mamat nie..)

Ok..Selamat beramal dalam bulan yang penuh barakah ini.

Wassalam...

Saturday, July 6, 2013

Harapan Ramadan Seorang Hamba

Salam w.b.t.

Kurang dari seminggu lagi kita akan memasuki sekolah Ramadan. Ianya suatu cita-cita yang diimpikan oleh setiap orang yang bergelar Muslim. Hidup di dalamnya bagaikan suatu nikmat yang sangat besar dan indah.
Suasana Ramadan itu sesuatu yang sangat indah kalau dihayati sebenar-benarnya.

Ibadah puasa bukan sekadar menahan diri daripada makan dan minum bahkan lebih dari itu. Adab-adab berpuasa juga kenalah dijaga supaya puasa kita itu berkualiti gred A++. Barulah syok dan berbaloi. Kita hendakkan supaya puasa itu mencapai objektif utamanya, iaitu menjadikan kita orang yang bertakwa apabila berakhirnya Ramadan kelak, sesuai dengan firman Allah dalam surah Al-Baqarah ayat 183.

Sepatutnya kita sudah menetapkan apa yang nak dicapai semasa bulan puasa nanti. Apa yang disasarkan itu perlulah dilakukan sedari sekarang, sejak saat dan minit ini juga. Bermulalah sedikit dahulu, supaya kita dapat mengekalkan momentum tersebut sepanjang Ramadan. Perlu adanya peningkatan amal dalam hidup ini kerana ia menjadi kayu ukur apakah kita benar-benar faham mengenai agama ini. Apakah kita benar-benar hendak berubah ke arah yang lebih baik.

Sepanjang Ramadan nanti juga, bolehlah kita perkemaskan dan cantikkan lagi ibadah-ibadah fardhu di samping ibadah sunat. Solat yang khusyuk, solat berjemaah dan pada waktunya, melazimi bacaan Al-Quran beserta maksudnya, berazam untuk menghafaz sekurang-kurangnya satu juzuk Al-Quran antara perkara yang sangat baik untuk dijadikan senarai wajib buat. Mengurangkan aktiviti-aktiviti lagha (melalaikan) juga harus kita jadikan sebagai target semasa berpuasa nanti.

Teringat salah satu petikan tazkirah yang disampaikan oleh Ustaz Mawi semasa saya melawat SMSTSP pada Ramadan tahun lepas, kata ustaz memetik kata-kata Hassan Al-Basri, 

"Kun Rabbaniyyin, wa laa takun Ramadaniyyin. (Jadilah hamba kepada Allah, jangan jadi hamba kepada Ramadan)"

Apa jua amalan tambahan yang kita buat semasa Ramadan, mudah-mudahan dikekalkan pada 11 bulan yang seterusnya. Kalau tidak, jadilah kita ini Muslim Ramadan semata-mata. Keluar Ramadan, ibadahnya entah ke mana, tak kelihatan langsung. Pernah suatu masa dahulu Ustaz Hasrizal mengeluarkan satu artikel bertajuk Yatim Piatu 11 Bulan. Ingatkan siapalah yang tiada mak dan ayah selama 11 bulan. Rupa-rupanya ia merujuk kepada amalan bersedekah yang banyak dilakukan semasa Ramadan dan berkurangan pada bulan yang lain.

Sekiranya kita diberi peluang untuk menemui Ramadan kali ini, alangkah bertuahnya kita. Masih ada peluang untuk kita menjadikan ibadah kali ini lebih berkualiti dari musim-musim sebelumnya. Kita masih punya masa untuk menampung kekurangan yang ada dan berusaha menjadi manusia yang lebih baik usai Ramadan kali ini.

Harapannya, semoga kita semua, lebih-lebih lagi empunya diri yang menulis artikel ini akan menggunakan kesempatan masa yang ada ini untuk bermuhasabah dan meletakkan azam untuk melakukan suatu perubahan, dan berusaha untuk melakukannya dengan bersungguh-sungguh. 

p/s : Semoga Allah membantu perjuangan Dr. Morsi dan rakan-rakannya di Mesir sana, dan menghancurkan kezaliman yang semakin berleluasa. Marilah kita mendoakan pemimpin yang adil ini supaya beliau diberi kekuatan untuk menegakkan Islam di bumi Mesir.
"Ihzimhum wansurna 'alaihim"

Wednesday, July 3, 2013

Selamat Bertugas Wahai Pendidik


Salam w.b.t.

Setelah sekian lama menunggu, akhirnya golongan pendidik muda kita telah mendapat jawapan di bumi mana mereka akan mencurahkan bakti kepada anak-anak muda hari ini. Ke mana destinasi mereka akhirnya terjawab jua. Semestinya ia satu perasaan yang tidak dapat digambarkan, tambahan pula kalau dihantar ke tempat-tempat yang tidak pernah didengari dan diketahui kewujudannya.

Dan ketika ini, semua pendidik muda itu sudah pun berada di penempatan masing-masing di mana mereka akan berkhidmat sebagai tenaga pengajar di situ. Ada yang masih ditempatkan di semenanjung dan ia mungkin rezeki bagi mereka. Kebanyakan dari mereka ditempatkan di Sarawak dan Sabah, pun satu rezeki juga tu. Dapatlah mereka melihat bagaimana keadaan hidup dan budaya masyarakat di sana yang pastinya mempunyai seribu satu macam ragam dan kerenah yang berbeza dari masyarakat semenanjung.

Barulah namanya perantau sejati. Dapat juga merasakan pengalaman fly ke tempat yang jauh. Pengalaman berada di tempat orang itu suatu yang sangat mahal tahu. Bukan semua orang yang dapat, dan tidak semua orang yang sanggup berjauhan daripada keluarga.

Melihat status kawan-kawan saya yang akan bekerja di Malaysia Timur sahaja menunjukkan betapa mereka teruja untuk berada dalam suasana yang baru itu. Entah apa yang akan dihadapi, semua itu bakal mematangkan hidup mereka dan menceriakan hari-hari yang bakal dilalui.

Semoga pengorbanan mereka untuk mendidik anak bangsa di sana dipermudahkan oleh Allah s.w.t. Semoga masa yang dikorbankan oleh mereka berjam-jam lamanya untuk sampai ke sekolah dibalas oleh-Mu dengan mudahnya anak-anak di sana mendapat ilmu yang bakal diberikan oleh pendidik-pendidik muda itu. Moga usaha yang kecil itu mendapat balasan kebaikan dari Allah.

InsyaAllah... =)

p/s : Semoga mereka diberikan kesihatan yang baik, dan ketabahan untuk mendidik anak-anak muda.
--> C. Rabani, C. Aiman Isswady, C. Aiman, C. Wan Shuhaina, C. Afifah, C. Syafika, C. Mustaqim, C. Aizat, C. Asyraf, C. Azuliana, C. Liana, C. Norliyana, C. Farah, C. Syaza dan semua cikgu yang bakal memulakan tugasnya.

Jururawat, oncall & postcall

Salam w.b.t. Selamat Hari Jururawat saya ucapkan buat semua akak-akak yang telah banyak berkorban masa dan tenaga menolong doktor da...