Monday, December 28, 2009

Belajarlah menghargai

Assalamualaikum w.b.t.

Manusia ni,, akan hargai sesuatu bila kehilangan benda tu..

Terkadang, dalam kehidupan sehari-hari, benda yang remeh selalu diabaikan atau dipandang ringan.

'Nanti la aku buat..'
'awal lagi beb..esok sempat punya la..'
'apa kalut-kalut nie bro..relax ar '

Macam tu la sikap kebanyakan dari kita..
Kurang menghargai masa salah satu contohnya.
Bila dah nak dekat exam, baru sibuk nak study hard.
Kononnya, time tu baru ada perangsang a.k.a. booster nak belajar.
Betol ka..?
Mungkin ya..mungkin tidak..

Bukan masa saja, terkadang kita tak perasan kepentingan sesuatu tu.
Bila dah hilang, baru kita menyesal.
Asal sihat saja, kita lupa yang bila-bila masa kita boleh jatuh sakit.
Tak pernah terlintas langsung pasal sakit.
Tambahan pula, kita tak guna nikmat sihat sebaik mungkin.
Bila nikmat tu ditarik, baru rasa insaf..tu pun mungkin sekejap..

'Kalau aku sihat nanti, aku nak.....'
'Peritnya hidup..'
'Ya Allah..Ya Allah..'

Baru kita ingat Allah s.w.t.

Saya sendiri pun berharap agar kita semua, yang masih ada peluang kesihatan yang sempurna, peluang masa yang banyak, untuk betul-betul hargai apa yang kita ada. Gunakan semaksimum yang mungkin. Jangan asyik dalam 'Comfort Zone' saja.

Lagi satu, kalau yang masih punya keluarga, ayah ibu, hargailah mereka semasa mereka masih ada. Antara kita dengan mereka, jangan ada perselisihan faham. Bantu mereka sedaya yang boleh. Ajal tak kira muda atau tua.

Sempena tahun baru 1431 Hijrah ini, jom kita sama-sama koreksi diri ini. Perbetul mana yang kurang. Jadilah insan yang sentiasa berusaha meningkatkan keupayaan diri ke arah yang diredhai.

InsyaAllah...

''Bekerjalah kamu seolah-olah kamu akan hidup selama-lamanya di dunia ini. Beribadahlah kamu seolah-olah kamu akan mati keesokan harinya..'' - maksud Hadis..

Wallahu a'lam..

Monday, December 21, 2009

Hujung minggu yang cuma sehari

Salaam...

Hari berganti hari. Musim berganti musim.

Alhamdulilah, dah selesai misi kami ke Mumbai. Hantar sorang teman ke airport. Kami berempat termasuk driver yang sangat cekap, En. Wahid. Mula bertolak dalam 2 lebih. Nasib baik la tak hujan. Tapi kalau hujan lagi best. Soalnya, bukan dekat nak gi sana. Dalam 6 jam jugak la.. Biasa la, travel kat sini 2 hari 2 malam tu kira normal la..

Akhirnya sampai jugak ke destinasi. Baru 9.10pm. Awal lagi nie. Tapi dalam perjalanan tadi, cukup sibuk la jalan dia nak habaq bagi. Memang Mumbai salah satu bandar yang cukup sibuk, kereta motornya bersimpang-siur. Tiap-tiap masa jalan tu tak pernah lengang la. Bunyi hon tu lumrah alam. Siapa yang pertama kali kat India nie mungkin kan rasa kejutan budaya nie.

Kawan yang nak balik Malaysia ni tersenyum sampai ke telinga la. Sapa tak suka balik. Nak jumpa family, nak makan macam-macam yang tak da kat sini..satay,,lontong,,asam pedas. fuh, tangkap lentok la orang kata. Dia pun dengan tenangnya masuk dalam airport tu..Chhatrapati Shivaji International Airport.

Selesai.

"Pasni nak gi mana ?" aku tanya sorang member ni.
"Jom kita masuk dalam jugak nak ? Ada visitor pass tue.." dia bagi cadangan.
"Jom..."

Kami pun masuk la, setelah bayar sejumlah amaun untuk dapat pass tue. Bukan free ya. Alangkan nak masuk tandas pun kena 2 rupees..huhu.. Masuk la kami. Ingatkan boleh jalan-jalan satu airport, tup2 rupanya boleh pusing takat ruang menunggu ja..erm, sebesar padang bola sekolah rendah kurang lebih. Ish3, tak patut betol. Takpa, nasib baik ada CCD. Jom kita pekena bagi sejuk sikit, walaupun kat dalam ni dah sejuk pun..

Bila dah tenang, heartbeat pun dah normal, kami call En. Wahid. Kena pulang dong, soalnya esok isnin ada kelas. Nak dekat pukul 10 dah nie. Mula-mula ke masjid dulu, Sunni Masjid kat Bandra ( East ). Malam tu pulak, ada majlis ceramah sempena Awal Muharram yang kita sambut baru-baru nie. Cukup bersemangat tuan penceramah. Kehadiran agak memuaskan, kanak-kanak pun ada sebagai pendedahan awal bagi mereka. Kalau tak silap, ceramah tersebut turut ada di tempat-tempat lain pada malam tu. Aku terkenang suasana ceramah agama di sekolah dulu. Kurindukan suasana itu, cukup terkesan.

Kemudiannya kami terus bergerak balik. 6 jam perjalanan lagi. Cukup laju la beliau bawak. Orang lama la katakan.

3.30am. Setelah berhempas pulas mengharungi pagi yang sejuk ( macam suspens la plak ), akhirnya kami sampai juga di universiti. Penatnya tak yah kata la. Dalam perjalanan mana selesa nak tidur, tak sama macam kat bilik.

Hostel berkunci pulak dah. Aku tanyakan pakcik guard kat situ,

"key kaha he ?" ( dengan penuh keyakinan, penting tue )
-kunci kat mana ?

"madam phone bataw. mujhe key nehi he..."
-cuba telefon madam kat dalam bagitau. Pakcik takda kunci nak oi...( lebih kurang..hehe.. )

Beliau pun bergerak sama ke hostel kami. Sangkanya, ia dikunci dari dalam. Dia kemudiannya terus patah balik ambil kunci. Selesai buka, dia tanya,

"mu gi mano balik lewat2 nie..?"
"Mumbai pakcik"
"dah gitau madam..?
"sudah.."
"ok.."
"shukriya.."

Usai mengucapkan terima kasih, kami terus bergerak ke bilik. Kena tidur kejap nie. Soalnya, ada kelas pagi, beberapa jam lagi. Nasib baik kelas sejam ja. Kami terus rehatkan diri. Bagai mengantuk disorongkan bantal. Kalau takda bantal, tilam pun jadi la.. :-)

Sekian coretan kali nie..

p/s : menanti januari, exam dah dekat..persediaan..? ('',)?

Thursday, December 17, 2009

Menyingkap Tahun Lalu

Salam ma'al hijrah diucapkan buat semua...
Sedar tak sedar, sudah setahun kita lalui..
Tahun 1430 Hijrah bakal ditinggalkan, 1431 Hijrah pula mengambil tempatnya. Silih berganti.

Rasanya, macam baru semalam saya merayakan Ibadah Qurban di sini.
Itulah dia benda yang paling jauh daripada kita, "MASA YANG DITINGGALKAN"
Bukan ayah, bukan ibu, bukan saudara.

Jadi, cuba imbas balik, apa yang dah kita buat setahun ini..?

Adakah kita dah berhijrah ke arah yang lebih baik, berbanding tahun-tahun sebelumnya..?

Sudahkah kita menyempurnakan segalanya yang tertangguh..?

Bagaimanakah pencapaian kita, makin baik atau sebaiknya..?

Sama-samalah bermuhasabah..

Menyebut pasal peristiwa Hijrah, mungkin sudah kita pelajari di sekolah-sekolah.
Bila berlakunya. Sebab terjadinya hijrah.



Biasanya, bila sebut tahun baru 2010, ramai orang yang cukup alert. Hatta, bermacam-macam azam dibuat.

Kononnya, nak berubah dari tahun sebelumnya.

Namun, semakin hari semakin kita lupa. Sekejap saja azamnya.

Tahun baru Islam itulah yang sepatutnya kita ambil perhatian. Kita beratkan. Kita peduli.

Sebagai contoh, dalam peperiksaan SPM misalnya. Ramai yang sanggup ambil berpuluh-puluh subjek. Sejak ada rekod baru, makin ramai yang ingin memecahkan rekod yang ada.
Punyalah study sekuat mungkin. Yakin benar gayanya.
Keluar saja keputusan, memang cemerlang la orang kata. Contoh ikutan.
Tapi,
ada satu subjek pula yang gagal.. Pendidikan Islam.
Yang lain semuanya hebat-hebat..distinction..top marks..top grades..
Alih-alih, subjek yang wajib dapat elok, sebaliknya pula yang jadi.
Macam mana pula tu..?
Saya berpendapat, tak guna juga keputusan yang gempak. Tapi, tersangkut dalam selok-belok agama.



Memang tak patut.

Sepatutnya, kena seimbang. Baru hebat. Baru hidup berkat.

Macam tu juga dengan konsep sambutan tahun baru.

Seeloknya, kita lebihkan versi Islam. Kita harus bangga dengan peristiwa Hijrah Rasulullah S.A.W.

Ambil pengajaran, tampung mana kekurangan yang kita rasa masih ada.
Bukannya kita baca sejarah, sekadar sejarah saja.
Kita cuba hayati dan ambil pedoman.
Saya sendiri pun masih lagi perlukan peningkatan diri. Masih perlukan bimbingan.

Sementara kita masih punya kesempatan, gunalah ia dengan bijak.
Bila waktu telah berakhir, tak mungkin dapat kita betulkan balik.

~Selamat Menyambut Ma'al Hijrah 1431 Hijrah~

Wassalam...

p/s : jom kita pakat-pakat nyanyi lagu 1 Muharram.. =)

Monday, December 14, 2009

kesungguhan hari ini

Assalamualaikum w.b.t.

Keadaannya cukup-cukup sejuk di bumi Karad sekarang. Musimnya dah tiba. Musim yang mana pemanas air di bilik air sangat diperlukan buat masa ni. Kalau di tanah air, kita kan berdepan dengan musim hujan, pun sejuk juga. Banjir tu perkara biasa setiap kali musim hujan tiba.

Tapi yang peliknya, kat Jeddah, Arab Saudi pun banjir boleh berlaku, satu fenomena yang jarang-jarang terjadi. Kalau di tempat yang panas, yang kadar hujannya sedikit itu pun boleh juga dijadikan sebaliknya. Semuanya ini diluar bidang kuasa manusia. Hanya Allah s.w.t. yang berkuasa mengatur segala-galanya. Dia Maha Mengetahui.

Kelas di awal pagi ternyata satu ujian bagi kami. Masakan tidak, cuaca yang sejuk hampir saja menidakkan kehadiran ke kuliah. Apa yang diperlukan ialah keazaman. Harus ada kekuatan untuk melawan nafsu.

Namun, situasinya tidaklah sesibuk dahulu. Kalau dulu, lepas habis kuliah, akan ada posting di hospital sampai tengahari. Itu jadualnya.

Sekarang, jadual posting dah habis. Jadi, tiada lagi posting, cuma kuliah saja. Habis kuliah ada banyak masa untuk digunakan, study ka..

Exam pun dah nak dekat..

Masa nie cepat berlalu..

Friday, December 11, 2009

Sudah bersediakah wahai hamba...

Pengantin...
utk semua...
Pada suatu masa yang ditetapkan...

Kita pasti dirisik..
Pertunangan sejak azali..
Di hujung hidup nanti..

Berlangsungnya perkahwinanmu dengan maut..
Hantarannya..sakit dan nazak..
Tamu bertandang menghadiahkan esak tangis..
Pengantin dimandikan..

Dipakaikan baju cantik putih..
Wangian gaharu dan cendana..
Keranda jadi pelaminan..
Pengantin bersanding sendirian..

Di arak keliling kampung..
Berkompangkan azan dan kalimah kudus..
Akad nikahnya bacaan talkin..
Berwalikan liang lahat..

Saksi pula nisan-nisan..
Siraman air mawar..
Keluarga terdekat menepung tawar..
Tiba masa pengantin..
Menunggu sendirian..

Malam pertama bersama KEKASIH..
Di kamar bertilamkan tanah..
Dan Dia menuntut janji..
Sucikah kita tatkala berpadu..

Pernahkah taubat sepanjang hayat..
Atau terkubur bersama dosa-dosa...
Dan Dia Kekasih itu..
Menetapkanmu ke syurga..
Atau melemparkan dirimu ke neraka...

Itulah serba sedikit berkenaan 'pengembaraan' kita yang terakhir, yang mana sesiapa saja akan laluinya. Perjalanannya percuma. Simpanan kita langsung tak berguna. Harta, pangkat, anak, isteri, saudara apatah lagi. Giliran dan tempat juga dah ada, tak perlu risau. Yang penting, apa yang kita akan bawa ke sana, sebagai bekalan. Dan ia kan datang sebagaimana yang dijanjikan, takkan lewat barang sesaat pun.

Saat menulis artikel ini, telah berlaku satu tragedi yang cukup sedih. Salah seorang pekerja di bekas sekolah menengah saya dahulu, telah dijemput menghadap Allah S.W.T., dalam satu kecelakaan jalan raya. Boleh baca di sini
Arwah seorang yang tak lokek berkongsi ilmu. Pernah melatih saya dalam sukan takraw suatu masa dulu. Jadi, berita ini agak mengejutkan buat saya. Semuanya sudah tertulis di Luh Mahfuz.

Maut akan datang bila-bila masa saja, di mana-mana saja. Terkadang, orang yang baru saja kita jumpa, telah pergi dahulu daripada kita. Sungguh tak disangka. Esok lusa siapa pula yang pergi. Wallahua'alam..

Justeru, siapkanlah diri kita sebaik yang mungkin. Hari itu pasti tiba, pasti tepat pada masanya. Takkan dipercepat maupun ditunda.

Rasulullah S.A.W. ada bersabda :

" Orang yang paling bijak, ialah mereka yang selalu mengingati kematian. "

Apabila kita ingat mati, kita pasti takkan lupakan akhirat sana yang kekal abadi.
Mesti jenayah takkan berlaku, orang tak berani buat sebab gerun, nanti dipersoalkan di 'sana'.

Mesti dunia akan tenteram, harmoni, tanpa permusuhan dan sengketa yang sentiasa berlanjutan. Entah bila pengakhirannya.

Jadi, sama-samalah kita ingat-mengingati...

Al-Fatihah buat mereka sekeluarga...

Jururawat, oncall & postcall

Salam w.b.t. Selamat Hari Jururawat saya ucapkan buat semua akak-akak yang telah banyak berkorban masa dan tenaga menolong doktor da...