Tuesday, June 11, 2013

Apa Khabar Tok Wan di Sana?

Salam w.b.t.

Rumahku syurgaku. Kata-kata yang ringkas namun tak mudah untuk diaplikasikan dalam kehidupan. Setiap keluarga hari ini sudah pasti berdepan dengan cabaran yang sangat besar untuk mendidik anak-anak mereka.
Dengan kemajuan teknologi yang serba canggih, dikhuatiri hubungan antara ahli keluarga sekadar bermesej di henfon atau di MukaBuku saja. Tiada gelak tawa riang bercerita pengalaman masing-masing dalam hidup. 

Kalau ada pun, dan ia mungkin melalui Skype di MukaBuku, ia tetap tak sama secara live di depan mata.
Arghh, rindunya aku suasana sewaktu kecil dulu. Boleh bersalam-salaman dengan arwah tok wan dan tok sambil bersembang dengan mereka. Entah apalah yang pernah aku bualkan dengan mereka. Semua tu sudah pun berlalu.

Kalau mereka masih hidup, ingin aku berkongsi kejayaan yang telah aku dapat sepanjang hidup ini. Kalau mereka masih ada, mahu saja aku tanyakan pengalaman hidup mereka zaman dahulu supaya dapat aku jadikan bekalan menghadapi cabaran hari ini.

Tapi..itu semua sudah pun berlalu...

Aku harap, walaupun aku hidup di zaman yang serba moden ini, aku masih sempat bersalaman dengan anak-anak mereka, mahupun cucu cicit mereka. Aku harapkan hubungan keluarga ini tidak sekadar bermesej di alam maya saja, bahkan ia harus diterjemahkan kepada 'syurga di dunia' yakni melalui pertemuan dan pergaulan untuk merapatkan hubungan itu. Kerana Allah itu bersifat Ar-Rahim, jadi hubungan silaturrahim itu perlulah dipelihara sebaik mungkin.

Setinggi mana pun kita berada, sehebat mana pun kejayaan yang kita peroleh, hubungan kekeluargaan janganlah kita lupakan. Kerana apa gunanya berLamborghini kalau di rumah tiada seri. Apa gunanya duit berguni-guni kalau di rumah tiada ketenangan yang dicari.

Setinggi-tinggi Gunung Everest telah kutawan, cakap mak ayah jangan dilawan. Nanti hidup tiada keberkatan. Hidup sehari-hari merana dan meroyan.

Maka, marilah kita menjadi hamba yang bersyukur dengan apa saja yang kita ada. Seburuk-buruk keluarga kita, mereka tetap darah daging kita yang harus kita jaga dan beri perhatian. Selagi kita punya datuk, nenek, opah, tok ayah atau apa saja gelarannya, jagalah mereka dengan penuh kasih sayang. Sebab kita pun tak boleh menduga, siapa yang bakal menyahut seruan Ilahi terlebih dahulu.


No comments:

Post a Comment

Jururawat, oncall & postcall

Salam w.b.t. Selamat Hari Jururawat saya ucapkan buat semua akak-akak yang telah banyak berkorban masa dan tenaga menolong doktor da...