Sunday, June 23, 2013

Sekecil-Kecil Bebola Mata, Sehebat-hebat Yang Mencipta

Salam w.b.t.

Segala Puji bagi Allah yang telah memberikan kita peluang untuk terus bernafas di bumi-Nya sehingga ke hari ini. Nikmat kesihatan yang Dia kurniakan itu tersangatlah berharga. Namun betapa ramai yang mensia-siakan nikmat itu ke jalan yang tidak sepatutnya.

Kita ini bukanlah bersifat maksum seperti layaknya para Nabi itu. Walaupun banyak dosa yang telah kita lakukan, Allah itu Maha Pengampun dan sentiasa membuka pintu taubat kepada hamba-hambaNya yang ingin berubah. Allah itu boleh saja menghukum kita on the spot apabila kita melakukan maksiat. Namun Dia yang bersifat Ar-Rahim tahu bahawa suatu hari nanti kita pasti akan mencari-Nya juga apabila kita dirundung pelbagai masalah duniawi. Allah itu Maha Penyayang. Terkadang aku juga lalai dari mengingati-Nya.

Aku dan kita semua sedang menikmatinya
Salah satu nikmat yang tersangat berharga, yang sering disalahgunakan oleh kita, adalah nikmat melihat. Penglihatan ini pula terbahagi kepada 2 iaitu penglihatan menggunakan organ mata dan penglihatan menggunakan 'mata hati'. Kali ini saya ingin berkongsi sesuatu mengenai penglihatan menggunakan mata fizikal yang kita semua ada. Jenis penglihatan kedua itu tidak dimiliki oleh semua orang dan ia hanya ada pada orang yang layak memilikinya sahaja.

Sepasang mata yang kita ada ini tidak ternilai harganya. Ia dapat merakamkan pelbagai peristiwa dan pemandangan yang pasti menimbulkan rasa kagum dalam diri kita. Setiap apa yang kita lihat, baik ketika terbenamnya matahari di ufuk langit membiru, gunung-ganang yang kukuh berdiri mahupun burung-burung yang pelbagai warna berterbangan dengan bebasnya, semuanya kembali kepada siapa yang menciptakannya. Who is The Creator?


Alam menjadi bukti ada Pencipta yang Agung




Evolusi kamera pada hari ini membolehkan gambar yang berkualiti tinggi ditangkap oleh mereka yang berminat dalam bidang fotografi. Melihatkan gambar-gambar yang awesome itu pun sudah memukau jiwa, apatah lagi melihatnya secara 'live'. Walaupun gambar yang ada di album itu lawa-lawa, melihatnya sendiri secara berdepan (face2face) itu lagilah nikmat cakap lu, kerana kita melihatnya dengan mata kepala kita sendiri bak kata orang..

Pediatrik itu ada kisahnya
Pengalaman kerja di NICU suatu masa dulu masih lagi terbayang di fikiran saya. Walaupun suasana kerjanya kadang-kadang tension, kadang-kadang boring, itu semua seakan terubat apabila melihat wajah si kecil yang baru dilahirkan di dunia ini. Wajah si kecil yang 'blur' dan 'innocent' itu menjadi penawar segala duka lalu ia mencetuskan senyuman di bibir.


Mana boleh tengok saja. Rugi kot kalau tak 'snap'

Tiba-tiba saya terfikirkan sesuatu. Andainya ada satu gajet yang boleh mengambil gambar mereka tanpa menggunakan henset, itu adalah sesuatu yang kool bagi saya. Masihkah anda ingat cerita Mission Impossible : Ghost Protocol? Terdapat satu babak di mana ada satu alat yang diletakkan di mata dan boleh scan apa yang dilihat melalui kerlipan mata, seterusnya ia boleh diprint terus dan disimpan sebagai dokumen. Alangkah bestnya kalau ada alat macam tu.. Stail beb! hehe

Alahai dia. Hebatnya ciptaan Allah. Tiada tandingan.
Semoga menjadi seorang yang berguna kelak.

Maka tak perlulah saya keluarkan henset untuk mengambil gambar, cukup dengan kerlipan mata dan ia diprint terus di dalam bilik. Siap colour lagi tu. Entah-entah dapat sekali pakej senyuman balas dari si kecil itu pula.. :-)


Hebat lagi ciptaan Allah
Sehebat mana pun teknologi yang ada, apa yang Allah cipta itu sudah cukup sempurna. Macam yang saya katakan tadi, perasaan semasa kita tengok sesuatu yang indah itu secara 'live' adalah lagi bermakna dan berkesan pada hati ini. Sebabnya, nikmat melihat itu tiada bandingan dengan wang ringgit. Mata yang diikat cuma sekejap pun sudah terasa susah dan peritnya hidup ini. Macam itulah kesusahan hidup mereka yang cacat penglihatan. Kita yang masih boleh melihat, gunakanlah nikmat ini untuk menghayati segala ciptaan Allah.

Akhir kalam, Allah ada berfirman dalam Surah Ar-Rahman berulang kali, "Nikmat Tuhanmu yang manakah lagi yang kamu dustakan.". Sekian banyak nikmat yang kita dapat, janganlah ia menjauhkan kita dari jalan yang telah Allah arahkan kita untuk mengikutinya. Semoga Allah memberikan hidayah kepada kita sepanjang bulan Syaaban ini.

p/s : Sudah Nisfu Syaaban rupanya..tinggal lagi separuh bulan sebelum masuk kolej universiti..
p/ss : Bagi sesiapa yang ingin copy artikel ini atau copy gambar kat atas, silakan. Namun silalah jangan lupa untuk meletakkan link rujukan blog ini. Terima kasih.. ^_^

No comments:

Post a Comment

Jururawat, oncall & postcall

Salam w.b.t. Selamat Hari Jururawat saya ucapkan buat semua akak-akak yang telah banyak berkorban masa dan tenaga menolong doktor da...