Sunday, May 20, 2012

Ikraamul Waalidain


Salam w.b.t.

Sewaktu kita masih kecil, mereka begitu gembira dan sabar melayan kerenah kita yang kadangkala begitu susah untuk dikawal. Sedari bangun tidur, tangisan kita yang nyaring dan tinggi pitch itulah yang setiap waktu dan setiap masa harus mereka dengar dan hadapi dengan penuh kasih sayang.

Bunyi tangisan itu bukanlah sesuatu yang menjemukan buat mereka bahkan mereka sentiasa berusaha untuk memuaskan hati kita yang menangis kerana kelaparan atau ketika dalam kesedihan. Naluri mereka yang sentiasa betul dalam menunaikan segala kemahuan kita, di mana kepentingan kita didahulukan daripada kepentingan mereka.

Sewaktu kita bersedih, mereka setia menemani kita, menenangkan jiwa-jiwa yang rapuh dengan cubaan dan ujian dunia ini. Mereka sentiasa memberi semangat kepada kita untuk terus maju ke hadapan menghadapi segala ujian dengan tabah.

Itulah dia insan yang bergelar ibu dan ayah, mak dan ayah, papa dan mama, pak dan mak, ibu ayah dan pelbagai lagi gelaran yang kita berikan kepada insan istimewa dalam hidup ini.

Kalau mereka sanggup bersusah payah dan bersengkang mata untuk menjaga kita dengan baik, kita sepatutnya membalas pengorbanan mereka setimpal dengan apa yang telah mereka lakukan sewaktu kita masih belum tahu menulis dan membaca lagi.

Memberi layanan yang sebaiknya kepada ibu ayah adalah sesuatu yang mulia. Kita hendak mereka berbangga dan senang hati dengan kehadiran kita di sisi mereka. Maka kita perlu fikir bagaimana caranya untuk sentiasa menggembirakan hati mereka walau di mana pun kita berada, jauh atau dekat.

Banyak ayat Al-Quran yang menyebut perihal menjaga hubungan baik dengan ibu bapa, menunjukkan betapa memuliakan ibu bapa adalah suatu amalan yang sangat disukai oleh Allah.

"Dan (ingatlah wahai Muhammad), ketika Kami mengikat perjanjian setia dengan Bani Israil (dengan berfirman): Janganlah kamu menyembah melainkan Allah dan berbuat baiklah kepada kedua ibu bapa dan kaum kerabat dan anak-anak yatim, serta orang-orang miskin....." - Surah Al-Baqarah, ayat 83.

"Dan Tuhanmu telah perintahkan, supaya engkau tidak menyembah melainkan kepadaNya semata-mata dan hendaklah engkau berbuat baik kepada ibu bapa..." - Surah Al-Isra', ayat 23.

Tanggungjawab seorang anak terhadap ibu dan ayahnya melebihi seruan untuk berperang di jalan Allah. Pernah satu ketika Rasulullah menyuruh seorang lelaki yang ingin pergi berperang supaya menjaga ibu dan ayahnya yang masih hidup terlebih dahulu. Walaupun berperang itu sesuatu yang hebat dan gah dalam pandangan manusia, namun berbakti kepada ibu ayah ternyata lebih besar ganjarannya.

Banyak cara yang boleh dilakukan supaya ibu ayah sentiasa tersenyum dengan kehadiran kita di samping mereka. Setiap orang ada usahanya masing-masing bagaimana hendak menambat hati ibu dan ayah sebagaimana mereka menambat hati pasangan masing-masing. Eh, ke situ pula. 

Kita sebagai anak-anak perlu kreatif dan sensitif dengan apa sahaja yang berlaku kepada mereka. Setiap kejayaan mahu pun kesedihan perlulah dikongsi dan diraikan bersama. Paling penting, bertolak ansur dan berlapang dada dengan mereka kerana setiap pandangan mereka sangat berharga untuk dijadikan panduan hidup.

Mereka yang lebih dahulu makan garam daripada kita, bukan bermakna mereka yang mula-mula tahu betapa masinnya garam itu atau mereka sukakan garam. Garam itu simbolik kepada ujian hidup, di mana dari dulu sampai sekarang garam itu tetap sama masinnya, ujian dan cabaran hidup itu tetap tidak berubah dan pernah mereka lalui suatu masa dulu.

Kita golongan muda sendiri sedar betapa pemuda pemudi hari ini sebahagiannya lebih mementingkan keseronokan yang sementara berbanding nilai-nilai kehidupan yang sepatutnya diambil pengajaran daripadanya. Setiap tindakan itu kadang-kadang tidak dirasionalkan pelaksanaannya sehingga memberikan kesan buruk.

Nah, di sinilah wujudnya hubungkait antara peranan seorang anak dan keprihatinan ibu dan ayah terhadap anaknya. Apabila kita mengasihi dan menjaga hubungan baik dengan ibu ayah, Allah akan memudahkan urusan kita di dunia ini. Ibu dan ayah akan berasa diri mereka dihargai dan memberikan perhatian yang sewajarnya kepada kita walaupun kita sudah menginjak dewasa. Kata orang, dah besar panjang. Apabila kita sendiri berasa dipedulikan oleh ahli keluarga, maka kemungkinan untuk menyertai kumpulan-kumpulan luar bermotor tayar satu atau bertatu tidak akan terjadi.

Semuanya bermula dari rumah. Rumah yang cuma berdindingkan papan, beratapkan rumbia, tidak mustahil akan lahirnya seorang Ibnu Sina atau seorang Muhammad Al-Fateh sekiranya setiap ahlinya mempunyai ikatan kekeluargaan yang kukuh.

Teringat salah satu kata-kata : Rumahku Syurgaku. Kita mahu rumah yang kita tinggal bersama ibu dan ayah itu seperti syurga, selesa dan tenang di dalamnya. Jadi, penghuninya kenalah menghidupkan suasana syurga yang diidam-idamkan itu dengan melakukan amal kebaikan. Salah satu daripadanya, berbuat baik dan taat kepada ibu dan ayah selagi mereka tidak menyekutukan Allah. (",)

p/s : Berdoa juga salah satu cara berbuat baik kepada ibu dan ayah. Jangan dilupakan mereka dalam setiap doa kita ya...

No comments:

Post a Comment

Jururawat, oncall & postcall

Salam w.b.t. Selamat Hari Jururawat saya ucapkan buat semua akak-akak yang telah banyak berkorban masa dan tenaga menolong doktor da...