Saturday, May 7, 2011

Menilai Diri

Salam..

Entri pertama bagi bulan ini setelah sekian lama tidak mencoret di blog ini. Pada waktu ini saya masih dalam bas, dalam perjalanan pulang ke Karad setelah 3 malam 'bercuti' di Davangere. Cuti yang penuh dengan pengisian rohani untuk menyedarkan saya yang masih 'tidur lena' ini supaya bangkit untuk membaiki diri sendiri ke arah yang diredhai Allah.

Sememangnya pengorbanan itu sesuatu yang perlu untuk mendapat apa jua yang kita inginkan. Kalau nak cemerlang dalam 'exam' misalnya, kenalah korban masa untuk 'study' sebaik mungkin. Duit pun kena keluar juga untuk membeli buku. Tipulah kalau ada orang tu berjaya tanpa perlu dia membaca buku.

Kita sanggup berkorban masa untuk 'study' walau sesusah mana pun ia. Kita yakin usaha itu seiring dengan kejayaan dalam apa jua bidang yang kita ceburi. Apabila kejayaan datang macam yang dinginkan, segala penat lelah sebelum itu seolah-olah terus hilang begitu saja. Ibaratnya keperitan seorang ibu ketika melahirkan anaknya. Segala kesakitan dan kesusahan terus dilupakan apabila melihat bayi yang dikandung selamat dilahirkan. Hanya mereka yang berkorban saja tahu nilai pengorbanan yang dilakukan itu.

Begitu jugalah ertinya ketika kita berusaha mengislah diri ini. Nak jadi baik kenalah ada pengorbanan dalam hidup. Korban masa, wang ringgit, tilam yang empuk dan bilik yang berdingin hawa contohnya.

Segala kemudahan yang kita dapat itu merupakan satu ujian dari Tuhan. Sangkanya Tuhan sayang dengan kita padahal nikmat yang melimpah ruah itulah yang seringkali menjauhkan kita dariNya.

Setiap pengorbanan itu akan menjadi sesuatu yang bermakna dan ia akan menjadi satu pengalaman yang sangat mahal. Susah untuk diceritakan dan takkan sama dengan apa yang kita baca sehari-hari.

Kita sudah lama tidak makan durian. Setiap hari kita menyimpan duit dengan azam untuk membeli buah durian. Terkadang terpaksa kurangkan perbelanjaan harian untuk memastikan simpanan mencukupi. Bila duit dah cukup, kita pun pergi membeli buah durian tersebut dengan riangnya. Setelah dikopek kulitnya, ulas-ulas buah itu dimakan satu demi satu. Isinya yang lembut dan rasanya yang sedap itu telah 'menghilangkan' kesusahan kita sebelum ini yang terpaksa berjimat dalam berbelanja. Itulah mahalnya pengorbanan dan pengalaman yang kita dapat.

Akhir kalam, bukan senang nak senang. Perlunya kita bersusah payah dahulu untuk mendapat sesuatu yang istimewa dan berkekalan. Dari situlah kita dapat merasa dan menilai begitu bermaknanya hidup di dunia ini.

No comments:

Post a Comment

Jururawat, oncall & postcall

Salam w.b.t. Selamat Hari Jururawat saya ucapkan buat semua akak-akak yang telah banyak berkorban masa dan tenaga menolong doktor da...