Sunday, May 15, 2011

Ashab-e-Kahf 1


Tercatat sudah dalam sejarah
7 pemuda yang beriman
melarikan diri ke dalam gua
demi menyelamatkan iman

Kisah Ashabul Kahfi yang terkenal dengan keteguhan iman para pemudanya sehingga Allah merakamkan kisahnya dalam Al-Quran. Kita sedia maklum bagaimana pemuda-pemuda Al-Kahfi itu begitu teguh dan berani mempertahankan akidah mereka terhadap Tuhan yang Satu (monotheism) dan bukannya berpaksikan banyak Tuhan (polytheism).

Pemerintahan pada masa itu adalah di bawah Maharaja Duklityanoos(Dikyanus) yang sangat kejam dan tidak bertimbang rasa. Menantunya merupakan salah seorang daripada 7 pemuda yang beriman tersebut. Timbul perasaan sangsi dalam dirinya berkenaan Tuhan yang banyak itu, apakah ia benar-benar wujud seterusnya beliau mengakui kewujudan Tuhan yang Esa, Tuhan langit dan bumi. Tiada sebarang penyesalan atau tindakan untuk menarik diri dari kepercayaan yang satu itu.

Walaupun masyarakat pada ketika itu begitu setia pada sang raja, namun para pemuda itu tidak gentar untuk menyatakan pendirian mereka yang sudah nyata mengundang kemurkaan raja. Mereka tunduk dan patuh serta berserah diri kepada Tuhan yang Satu sekalipun mengetahui hukuman yang bakal diterima dan tohmahan dari masyarakat yang mengatakan mereka telah sesat dan wajib bertaubat.

Ketika mereka berhadapan raja yang sombong itu, Allah telah mengukuhkan hati mereka sepertimana yang diceritakan dalam Surah Al-Kahfi, ayat 14 :

"dan Kami teguhkan hati mereka ketika mereka berdiri (menghadap raja yang zalim dan sombong itu) lalu mereka berkata, "Tuhan kami adalah Tuhan langit dan bumi; kami tidak menyeru tuhan selain Dia. Sungguh, kalau kami berbuat demikian tentu kami telah mengucapkan perkataan yang sangat jauh dari kebenaran."

Bayangkan bagaimana reaksi raja dengan tindakan pemuda-pemuda tersebut. Sudah mesti beliau berasa tercabar. Maruahnya jatuh menyembah bumi. Egolah sangat, sekarang baru dia tahu siapa yang lagi tinggi egonya. Tambahan pula menantunya turut sama menjalankan penentangan terhadap penyembahan Tuhan yang banyak itu yang sudah dilakukan generasi demi generasi. Satu tamparan hebat pada sang raja dari golongan pemuda.

Itu pemuda pada zaman dahulu. Zaman di mana Al-Quran belum pun diturunkan. Zaman sebelum kedatangan Rasulullah s.a.w. Lihatlah bagaimana teguhnya mereka mempertahankan keimanan walaupun diancam dengan hukuman mati. Lebih baik mati daripada hidup di dunia yang penuh dengan kemaksiatan kerana kematian dalam beriman itu adalah tindakan yang sangat mulia.

Bagaimana pula dengan pemuda zaman sekarang ? Rasa-rasanya sama adakah kita menyamai mereka pemuda Al-Kahfi itu. Kita sudah diberikan Rasul sebagai contoh ikutan dan kitab Al-Quran sebagai panduan bagaimana hendak menjadi hamba yang Tuhan redha. 2 nikmat yang sangat besar namun sayangnya tak semua dari kita yang memanfaatkannya dengan baik.

Kenapa golongan pemuda yang menjadi peranan penting dalam kisah tersebut ? Andai golongan tua yang menjadi watak utama, adakah anda rasa penentangan mereka berjaya. Bolehkah mereka menjatuhkan ego raja yang zalim itu ? Impaknya tidaklah begitu besar dan mungkin mereka akan kembali kepada agama asal.

Bertitik tolak dari kisah yang terkenal ini (dan harapnya ramai yang tahu), saya harap kita semua para pemuda pemudi bangkit dan sedar tugas utama kita di dunia ini. Generasi mudalah yang merupakan agen perubahan dan tulang belakang untuk menyebarluaskan agama yang mulia ini. Sementara tubuh masih kuat dan bertenaga, apa salahnya kita menyumbang sesuatu yang berguna untuk orang lain. Boleh jadi usaha kita kecil namun di sisi Allah siapa yang tahu.

Marilah kita mencontohi pemuda Al-Kahfi agar kisah mereka menjadi satu inspirasi kepada kita untuk berubah ke arah yang lebih baik. Walaupun kisah mereka sudah berlaku beribu-ribu tahun dahulu (mungkin lebih lama lagi), semangat mereka masih segar sampai ke hari ini dan harus kita abadikan dalam segala kegiatan yang kita lakukan supaya kita boleh mengulangi sejarah kegemilangan umat terdahulu yang sentiasa mendapat keberkatan dan bantuan dari Allah s.w.t.



No comments:

Post a Comment

Jururawat, oncall & postcall

Salam w.b.t. Selamat Hari Jururawat saya ucapkan buat semua akak-akak yang telah banyak berkorban masa dan tenaga menolong doktor da...