Tuesday, June 5, 2012

Di Sebalik Kekuatan Bangsa


Salam w.b.t.

Apabila kita sebut mengenai jiwa, apakah yang terbayang dalam fikiran ketika ini?

Jiwa, sesuatu yang abstrak dan subjektif. Ia bukanlah sesuatu yang dapat dilihat secara fizikal dan tidak mempunyai bentuk tertentu. Ia bukanlah bulat mahupun lonjong, merah atau hitam, panjang atau pendek.

Ia merupakan suatu entiti yang berkait rapat dengan roh atau spiritual seseorang itu. Manusia atau sesuatu yang bernyawa mempunyai jiwa. Sebab itu mereka yang tidak terkawal jiwanya digelar pesakit jiwa. Mungkinkah haiwan yang berkelakuan aneh sebelum terjadinya bencana alam itu pun menepati ciri-ciri sakit jiwa?

Mereka yang bercita-cita tinggi dan bersemangat kental, dikatakan orang yang berjiwa besar. Datanglah apa jua cabaran atau kesusahan, semuanya dapat dilalui dengan baik.

Bercakap mengenai jiwa atau roh, Rasulullah s.a.w. sendiri ada bersabda mengenai sedikitnya pengetahuan Baginda mengenai roh apabila ditanya oleh sahabat. Roh dan segala yang berkaitan dengannnya merupakan urusan Allah yang Maha Mengetahui.

Jiwa dengan manusia ini saling berkait antara satu sama lain. Kalau tidak masakan ada kata-kata yang berbunyi "Bahasa Jiwa Bangsa". Sesuatu bangsa yang wujud di bumi ini, jiwa ataupun essence bangsa itu adalah bahasa pertuturan sehari-hari yang berbeza satu dengan yang lain. Survival sesuatu bangsa itu dapat dilihat melalui penggunaan bahasa yang masih kekal dipraktikkan.

Bahasa percakapan dan penulisan seharusnya digunakan dengan betul. Kalau kita sendiri yang tidak menjaga nilai dan kualiti bahasa, bimbang suatu hari nanti bahasa itu akan terkubur begitu sahaja. Sekurang-kurangnya, kita harus cuba menggunakan bahasa dengan betul kerana apa yang dicakapkan melambangkan peribadi bangsa itu sendiri.

Kalau percakapannya sentiasa bercampur baur dengan bermacam jenis bahasa, boleh jadi maklumat itu sukar untuk difahami lalu mengakibatkan penafsiran yang salah.

Sama juga ketika kita menulis sesuatu artikel atau karangan untuk menjadi tatapan umum. Kalau sekadar hendak menghantar mesej ringkas (SMS) kepada orang lain, mungkin perkataan yang diringkaskan itu tidak menjadi masalah kerana ruang menulis yang terhad.

Namun, kalaulah hendak update status facebook atau menghantar e-mail pun masih beringkas-ringkas, nampak sangat sikap kemalasan dan kurang prihatinnya kita kepada bahasa dan bangsa kita sendiri. Sedikit-sedikit itu mungkin boleh ditoleransi lagi, tetapi kalau semua perkataan hendak diringkaskan, susah juga jadinya untuk orang faham apa yang hendak disampaikan.

Saya sendiri pun terkadang ada juga menggunakan perkataan yang diringkaskan. Sebaiknya kita cubalah sedar dan ambil perhatian yang serius dengan perkara ini.

Sebelum mengakhiri perkongsian kali ini, mari kita teliti dan perhatikan beberapa contoh kesalahan penggunaan bahasa (dalam bahasa Inggeris) supaya kita lebih sensitif dan tahu apa yang patut dan tidak patut dilakukan kelak.

Apa yang baik itu kita ambil dan amalkan, yang buruk kita jadikan sempadan sebagai peringatan dalam kehidupan.







                                                                               Sumber

No comments:

Post a Comment

Jururawat, oncall & postcall

Salam w.b.t. Selamat Hari Jururawat saya ucapkan buat semua akak-akak yang telah banyak berkorban masa dan tenaga menolong doktor da...