Friday, November 30, 2012

Manusia Berjubah Putih 2


Salam w.b.t.

Baru aku mengerti apa tujuan mereka bersusah payah sedemikian rupa. Kenapa mereka begitu bersemangat sekali untuk menyampaikan dakwah kepada masyarakat di luar sana.

Rupanya, usaha mereka yang pernah aku lihat suatu masa dulu, aku juga tidak terkecuali untuk menyertainya setelah Tuhan menyediakan jalan ke arah itu. Berada di bumi al-Maududi ini, rasanya satu kerugian kalau tidak merasai sendiri pengalaman tersebut kerana di sinilah markaz (pusat) kegiatan dakwah itu.

....................................................................................................................
3 minggu lalu

Saya mendapat jemputan daripada seorang penduduk Muslim tempatan seminggu sebelumnya, mengenai suatu perhimpunan ilmu yang akan dianjurkan oleh jemaah tabligh. Ia menghimpunkan tokoh-tokoh yang hebat serta kehadiran yang agak ramai. Memandangkan exam masih belum bermula, saya menerima tawaran tersebut untuk merasai sendiri pengalaman berada di majlis tersebut.

Kira-kira jam 10 pagi, kami mula bertolak dari Masjid Usmaniyah. Sebelumnya semua yang terlibat berkumpul terlebih dahulu di masjid untuk diperiksa kehadiran oleh amir saab (ketua jemaah). Perjalanan dimulakan setelah dipastikan bilangan yang hadir. Konvoi motosikal pun mula bergerak ke destinasi yang pertama iaitu Patan.

Patan merupakan satu kawasan tanah tinggi yang terletak kira-kira 30 km dari Karad. Perjalanan mengambil masa selama 2 jam lebih untuk sampai ke sana. Bayangkan bermotosikal selama 2 jam itu ditambah pula dengan beg pakaian yang dibawa. Sangat-sangat menguji daya tahan diri ini. Semangat yang tinggi memungkinkan perjalanan yang jauh itu. Kami berhenti minum di salah sebuah kedai makan untuk melepaskan penat. Selepas itu, perjalanan disambung semula.

Kira-kira pukul 12.30 tengahari, kami tiba di salah satu masjid di Patan. Masing-masing mula mengambil wuduk terlebih dahulu kerana waktu Zohor dah nak masuk pun. Kami menggunakan pam air secara manual untuk mendapatkan bekalan air. Seorang akan mengepam manakala yang lain akan menahannya dalam bekas. Agak memenatkan juga namun itulah norma kehidupan masyarakat di sini.

Usai solat Zohor, makanan tengahari dihidangkan sesama kami. Hampir semua orang membawa bekal makanan kecuali saya. Kami berkongsi makanan sebagai salah satu cara menguatkan ukhuwah sesama kami. Setelah itu semuanya merehatkan diri sebelum melakukan tugas penting pada petangnya selepas Asar.

Apa tugasnya? InsyaAllah akan saya ceritakan pada entri akan datang.

p/s: Entri kali ini sudah lama berstatus draft dalam mindaku. Cuma kali ini sahaja dapat kutukarkan draft itu kepada published post. Entri sambungan bakal menyusul. (",)

2 comments:

  1. Assalamua'laikum
    Mabruk atas perjuangan. Sudah secara rasminya bergelar karkunkah? Semoga terus thabat dalam jalan dakwah, tidak kira laluan mana pun ya!

    ReplyDelete
  2. Waalaikumussalam..maaf lambat..belum secara rasmi lagi..adalah join sikit-sikit..insyaAllah..semoga akak pun terus maju dalam berdakwah..amin..

    ReplyDelete

Jururawat, oncall & postcall

Salam w.b.t. Selamat Hari Jururawat saya ucapkan buat semua akak-akak yang telah banyak berkorban masa dan tenaga menolong doktor da...