Friday, June 10, 2011

Bagaikan Mutiara Ditagih Manusia


Salam w.b.t.

Perasaannya pada bulan Rejab begitu tenang sekali. Sungguh mendamaikan jiwa. Bumi seolah-olah mengerti akan kehadirannya apabila tumbuh-tumbuhan subur menghijau menyegarkan pandangan. Bunyi unggas silih berganti.

Bumi Karad sebelumnya sangat panas dan begitu menguji iman. Pancaran matahari yang terik ditambah dengan jumlah awan yang sedikit menyebabkan musim panas yang melampau. Tanahnya kering dan tandus. Ke mana sahaja pergi manusia akan membawa bekal air minuman. Kepanasan dunia yang tidak setara dengan api neraka itu pun boleh menjadikan manusia resah gelisah.

Sinaran mentari menyinari bumi.

Kini hujan turun sebagai rahmat dari-Nya. Betapa Allah menyayangi hamba-hamba-Nya itu dengan pelbagai cara baik cepat mahu pun lambat. Hampir setiap hari hujan rahmat itu turun membawa kedinginan kepada manusia, seiring dengan datangnya bulan Rejab. Maka seharusnya manusia bersyukur dengan segala nikmat yang diperolehinya.

Firman Allah dalam Surah Al-Hajj, ayat 5 :

".......Engkau melihat bumi itu kering, kemudian apabila Kami menurunkan hujan menimpanya, bergeraklah tanahnya (dengan tumbuh-tumbuhan yang tumbuh) dan gembur membusutlah ia, serta ia pula menumbuhkan berjenis-jenis tanaman yang indah permai."


Keindahan alam ciptaan Tuhan.

Dengan kedatangan bulan Rejab menandakan persiapan diri untuk menghadapi Ramadan dari segi rohani perlu ditingkatkan dan dinaiktaraf. Takkan hendak berada di takuk lama juga kan ? Sekurang-kurangnya ada penambahbaikan dalam segala amalan yang dilakukan dan kekal istiqamah.


Di sebalik kehijauan buminya, ada makhluk yang memenuhi alam ini selain manusia.




2 comments:

  1. hujan macam memberi ketenangan kan? =)

    ReplyDelete
  2. kynah > yup, udara lepas hujan itu sangat menenangkan fikiran.. :-)

    ReplyDelete

Jururawat, oncall & postcall

Salam w.b.t. Selamat Hari Jururawat saya ucapkan buat semua akak-akak yang telah banyak berkorban masa dan tenaga menolong doktor da...