Thursday, February 23, 2012

Teh Tarik 2


Salam w.b.t.

Sebelum ini ada saya ceritakan mengenai negara MG yang popular dengan teh panasnya yang boleh dikatakan popular di kebanyakan tempat. Semanis-manis teh susunya, lagi manis kurma dalam rancangan Semanis Kurma oleh Ustazah Siti Norbahyah. Eh, apa yang saya melalut nie. Maaf maaf.

Walaupun teh di sini sedap untuk dinikmati begitu saja, pengambilannya perlulah dikawal supaya tiada masalah ketagihan yang melampau. Kalau selalu minum pula, risiko kencing manis tu tetap ada.

Saya juga ada sebut yang teh ini boleh dapat bila-bila masa saja dan di mana-mana jua. Kalau rasa nak minum tu, singgah saja mana-mana kedai makan nescaya boleh merasa secawan teh yang panas.

Salah satu budaya masyarakat setempat adalah menghidangkan teh kepada tetamu yang bertandang ke rumah mereka. Pernah suatu masa dahulu saya menyertai kumpulan tabligh dalam aktiviti mereka selama beberapa hari. Apabila tiba waktu makan di rumah salah seorang penduduk di sini, tidak sah rasanya kalau tiada teh panas bersama hidangan utama. Boleh kata macam menu wajib juga la.

Mereka sangat meraikan tetamu yang berkunjung di mana mereka akan melayan sebaik mungkin. Setelah melabuhkan punggung di lantai, pasti akan ditanya, "Chay? Chay? Ok?" Setelah dapat respons positif dengan hanya menganggukkan kepala, selang beberapa minit sampailah seteko teh panas yang masih berasap-asap.

Itu budaya mereka yang saya kira cukup baik dalam memuliakan tetamu.

Kalau di tempat kita pula, selain teh, ada juga kopi dan nescafe. Banyak pilihan. Kalau di sini cuma teh yang selalunya dihidangkan. Kopi pun ada juga tapi tidaklah kerap sangat.

Di Iran pun ada juga budaya minum teh ini. Dalam satu movie tu, ada satu babak di masjid yang mana disediakan teh-teh 'O' kepada mereka yang datang ke masjid. Gula pula diasingkan dalam satu bekas khas dan perlu dimasukkan sendiri oleh sesiapa yang ingin meminumnya (DIY).

Bercerita pasal teh saja ada pelbagai kisah di sebaliknya. Lain tempat lain ceritanya.

Cuma satu yang perlu kita amalkan. Bersyukur dengan nikmat-Nya yang sangat banyak. Allah bagi manis pada air teh itu sebab nak kita bersyukur dengan nikmat lidah yang boleh merasa. Kalau tidak ada lidah, mana mungkin nak rasa manisnya teh itu.

Bersyukur dengan lidah juga dengan bertasbih kepada-Nya. Jangan asyik bersembang perkara-perkara duniawi saja.

Jadi, marilah sama-sama kita latih diri untuk bersyukur kerana Allah ada berfirman dalam Al-Quran, kalau kita bersyukur nescaya Dia akan tambahkan nikmat kepada kita tanpa disangka-sangka.

No comments:

Post a Comment

Jururawat, oncall & postcall

Salam w.b.t. Selamat Hari Jururawat saya ucapkan buat semua akak-akak yang telah banyak berkorban masa dan tenaga menolong doktor da...