Saturday, July 14, 2012

Ana Akan Berperang di Jalan Allah. Antum?


Salam w.b.t.

Selain musim hujan yang sudah melebarkan sayapnya di segenap ceruk wilayah Bollywood ini, warga Karad sedang berhadapan dengan satu lagi musim yang sangat tinggi aura pembunuhnya ---> musim peperiksaan. Exam mode diaktifkan sejak berminggu-minggu yang lalu dek keberatan subjek yang bakal diuji nanti.

Adik-adik Tahun 1 bakal menghabiskan ujian akhir mereka tidak lama lagi. Ada antara mereka yang sudah pun bebas merdeka ibarat burung-burung yang berterbangan di langit pada waktu petang, bebas lepas tidak terikat dengan sebarang ikatan mahu pun simpulan. Gembira tidak terkata.

Bermula isnin ini, abang-abang dan kakak-kakak pula yang bakal menghadapi 'peperangan' di atas kertas. Debaran sudah makin terasa kerana hari itu bakal tiba jua. Maka sindrom tidur tidak lena pasti akan terjadi walaupun pada zahirnya nampak normal, disebabkan pembacaan yang masih banyak sedangkan masa semakin suntuk.

"Banyak dowh nak study..."


"Tak larat aku nak cover semua..aku tengok yang penting-penting je.."


"Yang nie penting tak? Hang baca tak dulu?"

Dunia perubatan, kalau sedikit memang pelik dan ajaiblah... Sebab itu bukunya tebal-tebal belaka, kerana mereka yang berada dalam bidang ini, merupakan insan terpilih. Pekerjaan yang melibatkan nyawa ini, bukan tugas yang suka-suka dan dipandang ringan.

Berada di tahun akhir bunyinya menyeronokkan kerana bakal menamatkan zaman belajar, namun kesusahan dan cabarannya menggunung tinggi. Pertama, silibusnya yang tersangat banyak dan mengelirukan. Kedua, harapan yang disandarkan kepada kita oleh junior dan ahli keluarga yang ingin melihat kejayaan kita.

Walaupun begitu, diri ini kembali merenung dan berfikir, sebab apa aku study banyak-banyak? Sebab nak lulus periksa? Atau sebab nak amalkan apa yang aku dapat di sini supaya orang lain juga boleh dapat manfaatnya. Dan jawapan kedua itulah pilihanku.

Kata seorang akhi sewaktu pertemuan kami dahulu, kita penuntut ilmu ini kena tetapkan niat kita belajar ini kerana apa. Sudah tentunya untuk mendapat keredhaan Allah. Untuk menjadi hamba yang bersyukur. Bukan untuk dapat markah yang tinggi, walaupun itu menjadi idaman tetapi ia bukanlah prioriti. Ada orang, markah sudah tinggi namun disebabkan tiada rasa syukur, diminta guru memeriksa semula jawapannya dan meminta pertambahan markah lagi. Pening dibuatnya guru tersebut.

Sepatutnya, kita perlukan redha guru tersebut supaya ilmu yang diperolehi lebih berkat, lebih lama di ingatan. Bukannya angka yang tinggi di kertas. Kalau guru redha, ilmu lebih berkat dan perjalanan kita sebagai pelajar menjadi lancar dan mudah. Kalau Allah redha dengan usaha kita, bagaimana agaknya. Sudah pasti Dia akan memudahkan urusan kita sebaik mungkin. Percayalah...

Konklusinya, dalam apa jua yang kita lakukan, niatkan sebagai ibadah kepada Allah. Apa yang dibaca, bukan sebab peperiksaan tetapi sebagai bekalan pada masa akan datang..sebagai bekalan kepada ahli keluarga yang bakal memberi persoalan kepada kita mengenai kesihatan mereka.

Teringat salah satu post di muharikah, kalaulah hidup ini, tiada kesedaran untuk memikirkan Pencipta dan hari akhirat, sudah tentu belajar itu menjadi keutamaan di atas keutamaan di mana sepanjang masa didekasikan kepada belajar, kerja, belajar, kerja yang akhirnya membawa mudarat kepada diri sendiri.

Wallahua'laam....

(latar masa : suatu petang tatkala tidak pergi bermain bola di padang....)

No comments:

Post a Comment

Jururawat, oncall & postcall

Salam w.b.t. Selamat Hari Jururawat saya ucapkan buat semua akak-akak yang telah banyak berkorban masa dan tenaga menolong doktor da...